Page Fallenmoon/Liya Zafrina : Klik di sini

Sunday, January 6, 2019

Cerpen: Si Dia... Pemilik Hatiku!

0 luahan rasa

Si Dia, Pemilik Hatiku!
Oleh: Moon Leeya Zafrina
To Hazim,
Aku berhenti menulis sambil menggigit pen. Idea tak marilah pulak! Tadi punyalah banyak idea dalam kepala ni! Aku mengerling ke arah Adam yang sedang khusyuk menonton televisyen di ruang tamu. Mamat tu kan...buat rumah aku macam rumah dia je. Nasib baiklah mak dengan ayah aku sayang dia. Kalau tak, dah lama aku suruh dia balik! Tapi tak sampai hatilah pulak. Bestfriend kesayangan aku tu! Hehehe... Muhammad Adam Iffat bin Mokhtar ni dah aku kenal sejak dari aku kecik lagi. Kalau tak silap akulah, masa tu dia dah darjah satu Dia lah yang selalu teman aku nak pergi taman permainan dulu sebab dia tua 3 tahun dari aku.Jadi mak dengan ayah percayakan dia untuk mengawasi aku yang lasak macam budak lelaki ni.Bila ingat zaman kecil-kecil aku bersama-sama Adam dulu, aku mula tersenyum kecil.
 “Fatfat, meh sini kejap tolong aku buat ayat ni. Takde idealah...”
Adam berpaling memandang aku sebelum mengalihkan pandangannya ke televisyen semula. Twisties dimasukkan ke dalam mulut tanpa menghiraukan aku.Aku mula menggigit bibir. Mamat ni nak kena betul dengan aku!
Aku mula bergerak ke ruang tamu sebelum melempar bantal ke arahnya tetapi dengan cekapnya dia menyambar sambil tersenyum.
“Thanks sebab kasi aku bantal.” Ucapnya sambil tersengih nakal.
Aku mencebik geram. Benci tengok dia tersengih macam tu.
“Wei, tolong aku nak buat ayat untuk Hazim ni!” Aku ulang balik apa yang aku cakap tadi.
“Kau masih nak hantar surat cinta dekat dia ke?” Soal Adam.
“Yelah!”
Dia mengambil remote televisyen dan menukar rancangan lain pulak.Nak tahu dia pilih channel apa? Disney Channel! Sebab apa? Sebab Phineas and Ferb dah start.Kawan baik aku ni memang minat Phineas and Ferb.Tak padan dengan umur yang dah nak masuk 27 tahun.Aku geleng kepala.
 “Kau rekalah sendiri ayat apa kau nak tulis.Kau punya surat cinta, takkan aku pulak yang kena reka ayat.” Balasnya selamba sambil memasukkan twisties ke dalam mulutnya.
“Ala Fatfat...tolonglah aku!”
“Kau pergi tanya ManMan tu.” Mulut Haikal dijuihkan ke arah ManMan yang sedang dibersihkan oleh ayah.Mak pulak sibuk membersihkan Yaya.
“ManMan keretalah!”
Adam ketawa besar.Aku tarik nafas dalam-dalam.Sabar jelah dapat kawan macam ni.
“Ayah dengan mak memang romantiklah.” Kata Adam sambil memandang ke halaman rumah.Sejak dari kecik lagi, memang Adam dah biasa panggil mak dan ayah aku, dengan panggilan mak dan ayah.Tu pun mak dengan ayah yang beria-ia suruh.Aku memandang ke arah yang sama sebelum tergelak besar.Mak dengan ayah tengah main air sabun.Hahaha...ayah aku memang suka mengusik mak.
“Kau belum dengar lagi kisah cinta mak dengan ayah.”
“Aku dah dengarlah! Masa tu ayah yang cerita dekat aku.Ayah..cikgu yang ajar mak dekat pusat latihan memandu kan?”
Aku mengangguk.Tak sangka dia tahu jugak pasal tu.Baru nak bangga sikit tadi.Tapi sekarang ni dia pulak yang tersenyum bangga.
 “Fatfat hensem! Tolonglah aku tulis ni!” Aku tayang kertas dekat tangan betul-betul depan muka dia.
“Malaslah! Rekalah sendiri.Selalu sangat aku tolong kau tau tak! Dah macam aku pulak yang syok dekat si Hazim Naufal kau tu!” Adam mula merungut.
Aku mencebik.Kedekut ilmu sungguhlah!
“Ala, pleaselah Fatfat.Kau sayang aku kan?” Aku kenyit mata ke arahnya.Dia hanya buat muka selamba.
“Sampai hati kau, Fatfat.” Aku mula bersuara sayu sambil tersenyum dalam hati.Tahu sangat yang dia cepat kesian bila aku dah buat suara macam tu.Kiranya inilah alternatif terakhir aku untuk memujuk Adam supaya menolong aku dan selalunya cara ni memang berhasil!
“Hish kau ni kan...Nur Aleesa Iman! Memang...arghhhh!” Dia merampas kertas dan pen di tanganku sebelum mencoret sesuatu di atasnya.Aku tersenyum menang.Hehe..kan dah kata dia mesti cairnya dengar suara aku yang sayu tu.
“Nah! Ambik kertas kau ni, Sasa! Lepas tu pergi main jauh-jauh.” Dia meletakkan kertas dan pen di atas tapak tanganku sambil memberi isyarat supaya aku pergi dari situ.
“Kurang asam Fatfat! Sedap mulut je panggil aku Sasa.Hahaha...tapi takpe, aku dah dapat apa yang aku nak.” Aku terus beredar dari situ sambil tersenyum.Kertas di tangan dibaca perlahan.
To Hazim,
I might have been in love before but it never felt this strong...
-Sasa-
Aku tersenyum apabila membaca apa yang ditulis oleh Adam.Memang Adam ni boleh diharap.Dan sebab itu jugaklah aku sayang dia sangat-sangat!
*
Pagi-pagi lagi aku dah duduk dengan penuh ayu di dalam bilik guru sambil memandang ke arah meja yang setentang dengan meja aku ni.Kenapa hari ni Hazim lambat pulak ye? Selalunya dia datang antara yang paling awal.
“Assalamualaikum Cik Aleesa.”
Aku berpaling ke sebelah kanan.Afiqah merangkap bestfriend aku di pejabat ini tersengih.
For you.”Dia hulur sepucuk surat kepada aku.
Dahi aku berkerut.”Siapa kasi?”
“Entahlah.Pagi-pagi tadi, aku dah nampak surat ni atas meja aku.Mungkin orang tu salah kasi dekat aku kot.Dia nak bagi kat kau tapi tersalah letak kat meja aku.”
“Macam mana kau tahu ni surat aku punya?”
“Tu hah! Nur Aleesa Iman binti Muhammad Aiman.Siapa lagi kalau bukan kau? Siap tulis nama penuh lagi dekat depan sampul surat tu.”
Aku tergelak.Ye tak iya jugak.Hahaha...pagi-pagi ni memang aku blur sikit.
“Bacalah surat tu.Aku nak tahu jugak.” Gesa Afiqah sambil menolak-nolak sikuku.
“Sabarlah! Nak bukak lah ni.” Perlahan-lahan aku mengeluarkan isi kandungan sampul surat tu.Tiba-tiba rasa berdebar pulak nak baca.
“Kau bacalah, Fiqah.Takutlah pulak aku.”
“Hahaha..apalah kau ni.Meh sini aku baca.” Afiqah mengambil surat tersebut dari tangan aku.
Dear Aleesa,
I Love Your Eyes
But I Love My Eyes More
Because Without Mine
I Can’t See Yours...
Sincerely...FLS
Oh my! Kau dapat surat cinta lah!”
Aku masih mendiamkan diri.FLS? Siapa tu? Dan ayat dia...pergh! Jiwang karat nak mampus!
“Siapa FLS ni hah?” Soal Afiqah sambil memberikan semula surat tadi kepadaku.Aku hanya menjungkit bahu.
“Romantik gila dia ni kan? Bertuah kau dapat secret admirer yang jiwang macam ni.” Sambung Afiqah lagi sambil tersengih nakal.
“Bertuah kau kata?! Entah siapa-siapa FLS ni! Buatnya dia ni psiko! Tak ke naya?” Aku menjeling geram.Aku menyimpan surat tadi kat dalam laci meja.Kalau terdesak nak jumpa ayat-ayat cinta nak bagi kat Hazim, boleh guna jugak ni.
“Aku tak rasa dia psikolah.”
“Macam mana kau tahu?”
“Aku dapat rasa. Sixth sense.” Jawabnya.
Aku mencebik.
“Pergi buat kerja tu. Kata nak bagi ujian dekat budak-budak kelas kau.”
“Yelah...Aku pergi dulu.” Balasnya sambil menjelir lidah ke arahku.Aku balas balik dengan menjelir lidah kearahnya jugak.
Tiba-tiba mataku tertancap pada Hazim yang baru masuk ke dalam pejabat.Dia sempat memberikan aku senyuman manisnya sebelum duduk di tempatnya.Aku hanya membalas senyumannya sambil berpura-pura meneliti laporan yang sememangnya dah atas meja dari tadi.
Kemudian aku mencuri pandang ke arahnya dan aku menantikan reaksinya apabila melihat dia sedang membaca surat yang aku tinggalkan di atas meja.Nak je aku melompat kat situ jugak bila tengok dia tersenyum sambil membaca surat aku tu.Lepas ni kena belanja Fatfat makanlah.
Tik! Tik!
Aku mencapai telefon bimbit sambil tersengih apabila melihat nombor Adam.
+Assalamualaikum Sasa, nanti lunch sama-sama nak?
-Waalaikumussalam.Kau belanja ke?
Aku tersengih sambil menekan butang send.Hahaha...saja je tanya sebenarnya.Tadi kan aku memang dah berniat nak belanja dia.
+Asyik-asyik aku je yang belanja.Kedekut betul kau!
-Yelah! Yelah! Aku belanja kau.Hehehehe, Fatfat...Hazim senyum masa baca surat aku tadi.Happynya aku!
Aku menunggu selama 2 minit untuk Adam membalas mesej aku.Panjang lebar sangat ke dia membalas?
+Baguslah.Aku tahu kau mesti tersengih macam orang tak betul sekarang ni kan? :P
-Semestinya! Okeylah aku nak sambung kerja ni.Datang ambik aku pukul 1.00 tepat! Kalau kau lambat, siaplah kau!
Sebaik saja membaca balasan dari Adam yang aku tahu memang akan menyakitkan hati aku akhirnya, aku mengerling ke arah Hazim.Dia tengah khusyuk buat kerja.Comelnya dia! Aleesa, behave yourself.Anak teruna orang tu! Aku mengingatkan diri sendiri sambil melakukan kerja yang masih tertangguh.
*
Everyone says you only fall in love once,
But that's not true,
Because everytime i see you,
I fall in love all over again.
Sincerely…FLS
Aku menggaru kepala yang tak gatal.Masih lagi tertanya-tanya siapakah si FLS ni.Dah dekat sebulan tau aku dapat surat-surat ni.Kadang-kadang aku rasa takut pulak.Entah –entah mamat yang hantar surat ni psiko! Bahaya tu! Dan sekarang ni, aku dah jarang hantar surat cinta dekat Hazim.Entahlah...aku pun tak tahu kenapa.
“Dapat surat cinta lagi ke?” Soal Afiqah sambil menghirup air nescafenya.Dia meletakkan semug air Nescafe di atas mejaku jugak.
“A’ah.Aku takutlah Fiqah! Entah siapalah mamat ni.Risau aku kalau dia ni jahat.”
Afiqah hanya tergelak sambil menggelengkan kepalanya.
“Tak baik buruk sangka dekat orang tau.Mana tahu dia ni baik.Maybe lebih baik dari Hazim yang kau minat sangat tu.” Balas Afiqah sambil tersenyum.
Aku hanya menjungkit bahu.Malas nak cakap apa dah. Kadang-kadang tu aku rasa macam Afiqah ni tahu je siapa yang hantar surat cinta ni dekat aku. Tapi sengaja je dia tak nak bagitahu.Yelah...asyik-asyik cakap lelaki yang hantar surat ni baik.
“Kita terlampau mencari sampai tak sedar apa yang dah ada kat depan.” Ucap Afiqah sambil melangkah pergi dari situ. Aku tercengang. Apa maksud dia? Sah! Aku tahu Afiqah ni mesti ada sembunyi apa-apa dari aku.Kena korek rahsia ni!
*
“Assalamualaikum Sasa.” Suara Adam kedengaran selepas aku menekan butang hijau.
“Waalaikumussalam Fatfat. May I help you?” Aku tersengih sambil mengunyah kacang. Konon nak formallah sangat. Hujung minggu macam ni selalunya Adam datang melepak sini tapi hari ni dia kata dia ada hal.
Yeah sure. Can you please tell Miss Sasa that I’m going to Penang next week. No free lunch for two weeks, okay! Thank you.” Balas Adam turut formal dengan aku.
Aku tercengang. Pergi Penang?
“Buat apa pergi sana?”
Adam ketawa besar.”Ada kursus. Papa suruh pergi.”
“Ala...tak bestlah nanti!” Aku mencebik.
“Tak best sebab kau kena keluar duit sendiri untuk lunch?” Sindir Adam sambil ketawa.
“Eh! Sorry sikit. Aku pun ada jugak belanja kau, okey!”
“Boleh dikira dengan jari, yang oi.”
“Aku cepuk kang! Nasib baik kau takde depan muka aku sekarang ni.” Balas aku geram. Mana ada boleh dikira dengan jari! Banyak kali tau.
“Janganlah marah Sasa.Aku gurau jelah.”
“Ye...ye. Eh, tadi kau pergi mana?”
Adam tergelak di hujung talian.
“Aku pergi dating dengan someone!” Jerit Adam dengan penuh teruja.
Uhuk! Uhuk!
Aku mencapai gelas dan tergesa-gesa menuang air putih sambil mengurut dada. Cepat-cepat aku meneguk air sampai kosong.
What?! Dating?! Kau tak cakap pun kau ada girlfriend?” Tanya aku pelik.
“Takkanlah semua benda aku nak cakap dekat kau.Benda ni peribadi maa..” Balas Adam.
Aku terdiam.Entah kenapa tiba-tiba rasa tersentuh pulak bila Adam cakap macam tu. Selama ni tak kira peribadi ke tidak, semua dia cerita dekat aku.Tapi sekarang bila dah ada teman istimewa, sepatah habuk pun tak nak cakap dekat aku.
“Err...takpelah Fatfat. Got to go now. Aku kena pergi beli barang. Take care dekat sana nanti. Assalamualaikum.” Terus aku tekan butang merah sebelum meletakkan handphone di atas meja.
Tik! Tik!
+Nanti aku belikan kau ole-ole ye.
Aku membaca mesej yang dihantar oleh Adam. Tak rasa macam nak balas pun mesej dia. Aku masih terasa dengan kata-kata dia tadi.
We were both young when I first saw you.
I close my eyes, and the flashback starts,
I'm standing there,
On the balcony in summer air.
            “Apa?”
            “Marah dekat aku ke?”
            “Tak.”
            “Ala, janganlah marah dekat aku. Please...”
            “Hmmm...”
            “Aku datang rumah kau sekarang jugak! Wait for me!” Adam terus letak telefon. Perlahan-lahan aku letak telefon atas meja sambil menunggu Adam.
Setengah jam kemudian, dia datang sambil membawa sebekas kek coklat di tangannya.
“Assalamualaikum... Sorry lambat. Mama kirim salam dekat kau.Dia cakap rindu gila nak main masak-masak dengan kau.”
Aku ketawa besar. Kelakarlah mama. Ada ke rindu nak main masak-masak dengan aku? Sama macam Adam, aku pun baik jugak dengan family dia. Walaupun ayah dengan mak dia dah bercerai masa aku dengan Adam kecil lagi tapi hubungan diorang masih lagi baik. Sekarang ni pun mama dah kahwin lain. Papa masih lagi sendiri lepas isterinya keduanya meninggal dunia dua tahun yang lepas akibat kanser paru-paru. Lepas tengok Adam yang dah tersengih-sengih tengok aku, terus aku masamkan balik muka. Ingat aku dah cool lah tu!
“Aku pun rindu mama jugak! Takpe-takpe. Esok cuti lagi..aku pergi jumpa mama esok.” Aku terus melangkah masuk ke dalam rumah tanpa mempedulikan Adam yang masih berdiri dekat luar.
“Kenapa tak masuk?”
“Kau tak suruh masuk...”
“Sejak bila kau pandai mintak izin segala?” Sindir aku.
Adam tersengih sebelum melangkah masuk ke dalam rumah dan menghampiri aku yang tengah duduk atas sofa.
“Kau marah aku eh? Janganlah marah. Aku tak keluar dating pun tadi. Kau jangan risau lah ye.”
Aku menjelir lidah. Risau apa kebendanya? Macamlah dia tu budak kecik!
“Kau nak keluar dating bila-bila masa pun, aku tak kisahlah! Tapi kenapa tak cakap kau dah ada someone?!”
Adam terus tergelak. “Someone tu mama lah. Aku keluar jalan-jalan dengan mama. Masa aku call kau pagi tadi, ingat nak ajak sekali tapi bila dengar suara kau macam orang mengantuk je... terus cancel. Aku tahu kau mesti letihnya.”
Aku tersenyum. Tengok! Fatfat memang kawan baik aku yang sejati. Segala benda pasal aku, dia tahu. Kalau aku mengantuk pun, dia tahu!
“Nak makan apa?” Tanyaku akhirnya sambil bangkit dari duduk.
“Roti canai satu!” Jawab Adam sambil mengangkat peace. Aku mencebik.
 “Aku bawak biskut kering je untuk kau. Untuk aku, aku bawak blueberry cake. Biar kau terliur.” Kata aku sambil melangkah ke dapur.
“Weh, aku nak jugak!” Adam mengekori aku dari belakang sambil menjerit-jerit cakap dia nak makan kek jugak. Adeh...macam budak-budak betul!
*
Puas satu meja aku cari tapi tak jumpa-jumpa jugak. Habis laci meja aku selongkar tapi takde jugak.Mana surat dia ni?
“Cari apa?”
“Surat FLS.” Balasku masih lagi sibuk mencari. Mana pulak perginya surat dia?!
“Kenapa pulak kau sibuk nak cari surat dia? Selalunya kau serabut bila dia hantar surat?” Soal Afiqah sambil mengangkat keningnya.
Aku mendengus. Entah kenapa aku nak sangat baca kata-kata dia. Surat cinta untuk Hazim pun dah lama aku tak bagi. Takde mood langsung dah sekarang ni.
“Aku...entahlah.” Aku duduk di atas kerusi. Memang FLS langsung tak hantar surat untuk aku hari ni.
“Kau rindu dia eh?”
“Aku rindu Fatfat. Bosanlah bila dia takde...”
“Aku tanya pasal FLS bukan pasal Adam!” Afiqah mencebik. Tahu sangat aku nak tukar topik.
“Fatfat tak call aku langsung hari ni. Selalunya pagi-pagi dia dah call. Dia sibuk sangat kot.” Aku masih lagi bercakap pasal Adam.
“Kalau dah rindu sangat, call lah dia!”
Aku menggeleng. “Dia yang janji nak call aku.”
Tit! Tit!
+Assalamualaikum Sasa! :D Tengah buat apa tu? Rindu aku tak?
Aku tersenyum. Akhirnya ada jugak Fatfat hantar mesej.
-Waalaikumussalam. Aku tengah termenung je. Bosannnn! Rindu? Ewwww....
Butang send aku tekan dengan sengihan lebar.
+Konon tak rindu! Macamlah aku tak tahu kau dari tadi tunggu aku mesej kau kan? Jangan tipu akulah. I know you :P
Aku tersengih lagi. Afiqah dah menggeleng.
“Bila kau mesej dengan Adam ni kan... nampak macam kekasih... kau tahu tak?”
“Tak tahu. Iye ke?”
Afiqah mengangguk laju. “Gaya kau sebijik macam si Siti tu. Bila dapat mesej dari suami dia, bukan main lebar senyumnya...”
Aku hanya tersenyum sambil membalas mesej Adam.
-Kau gedik! Wei, bila nak balik sini?
+Hujung minggu ni lah.
-Beli ole-ole untuk aku tau!
+Dah beli dah! Aku beli something yang aku pasti kau mesti suka punya!
Aku tersengih. Yay! Yay! Fatfat dah beli hadiah untuk aku!
-Apa dia?
+Suprise... Tunggu aku balik.
-Okey, aku tunggu kau balik. Fatfat! Cepat balik tau! Aku rindu kau...
Aku terus tutup telefon bimbit lepas cakap yang aku rindukan dia. Kemudian, aku mula melihat jadual. Lepas ni kena pergi kelas 4 Amanah. Terus aku cakap buku teks Matematik dan melangkah keluar dari bilik guru meninggalkan telefon bimbit di dalam laci. Apa kena dengan aku hari ni?
*
Terkejut aku bila nampak Adam tengah berdiri depan aku dengan nafas yang tercungap-cungap. Baru tadi call, sekarang ni dah ada depan mata? Wow! Dia menarik nafas dalam-dalam sebelum memandang aku dengan tajam.
“Apa kena dengan kau ni hah? Kenapa off telefon?! Aku risau tahu tak!”
Aku hanya mendiamkan diri dan terus memandang dia sebelum tergelak kecil.
“Kau buat apa kat sini?”
“Aku risau bila kau tak jawab phone. So, aku baliklah! Please Sasa, jangan buat aku rasa macam nak pengsan.” Dia mencebik geram.
“Aku pun tak tahu apa kena dengan aku hari ni. Kau tahu tak...dah lama aku tak dapat surat dari FLS. Aku rasa macam kosong je...”
Adam memandangku dengan kerutan di dahi sebelum menghela nafas panjang.
“Dia dah give up kot. Yelah, kau mana pernah layan surat dia.”
“Hmm...maybe.”
“Hazim kau macam mana?”
Aku mengangkat bahu.
“Kau okey ke tak ni?”
Aku menggeleng. Adam mula memandang aku dengan tajam sebelum dia menarikku supaya mengikutnya ke arah keretanya.
“Fatfat, kerja aku...”
“Abaikan kerja kau. Jom pergi klinik. Macam apa je dah muka tu...” Aku hanya mendiamkan diri dan mengikut langkah Adam. Aku tahu dia risau pasal aku. Kalau dia tak risau, takdelah dia sanggup balik sini. Entah-entah dia drift tadi. Sekejap gila dah sampai sini....
“Lepas pergi klinik, kita pergi makan.”
Aku hanya mengangguk.
“Arisaaa!!!”
Aku berpaling ke belakang. Rasa macam nak tercabut mata aku ni bila tengok Hazim yang panggil aku tadi. Biar betul?!!! Hazim panggil aku? Adakah ini satu mimpi? Aku geleng kepala.
“Sasa?” Soalan dia buat aku terkejut! Gila tak terkejut! Macam mana dia tahu aku Sasa? Siapa yang dah bongkar rahsia ni?!
“Huh?” Aku buat muka pelik. Fatfat yang berdiri dekat sebelah aku dah senyap je.
“Awak Sasa kan? Saya dengar this guy panggil awak Sasa tadi.” Hazim pandang Fatfat sekilas sebelum pandang aku balik. Aku telan air liur. Nak jawab apa ni?
“Sebenarnya saya dah lama suka awak jugak. Saya dah syak awak ni Sasa tapi saya takut nak tanya...”
“Hazim, saya...”
Belum sempat aku nak cakap, Adam terus tarik lengan baju aku dengan muka yang tegang. Aku berpaling ke arah Hazim yang tercengang. Bukan takat dia yang tercengang, dengan aku sekali tercengang bila Fatfat buat macam ni.
“Fatfat, apa kau buat ni?”
“Sasa, nanti malam saya call awak ye!” Jerit Hazim. Aku tak tahu nak buat apa sekarang ni.
“Aku sorang je boleh panggil kau Sasa! Apa hak dia nak panggil kau Sasa?! Sedap-sedap je mamat tu!” Bentak Adam dengan muka tak puas hati. Aku masih senyap sambil memerhati tingkah laku Adam. Rasa macam nak tergelak pun ada. Macam mak nenek!
**
Aku menghela nafas sambil menekan butang hijau. Kenapa pulak si Fatfat call ni?
“Kenapa Fat?” Soalku.
“Saja nak call.”
“Takde kerja eh?”
“Ada tapi aku nak sembang dengan kau dulu.” Aku dengar Fatfat ketawa. Tadi punyalah dia bengang dekat Hazim sebab panggil aku Sasa sampai aku rasa macam nak je staple mulut dia.
Aku hanya dengar dia bercakap dan menyampuk bila perlu je. Dia cakap ayah dia nyaris-nyaris nak marah dia tadi sebab tiba-tiba je balik Ipoh tapi bila sebut nama aku, terus ayah dia cool. Tak jadi nak marah-marah dah. Tengok! Papa sayang aku tau. Hahaha!
Aku mengerling jam di dinding. Dah dekat pukul 1 pagi. Lama gila dia call aku ni! Mata ni pun dah tak boleh nak terbukak.
“Wei Fatfat, aku ngantuklah...”
“Pergilah tidur...”
“Aku tidur dulu tau. Assaalamualaikum...”
“Waalaikumussalam...Eh Sasa! Jangan lupa off telefon kau!”
Dahi aku berkerut. Kenapa pulak nak off telefon?
“Kenapa?”
“Ikut jelah apa aku cakap!”
“Yelah...yelah. Macam nenek lah kau ni!” Balas aku akhirnya. Pelik betullah Fatfat ni!
“Good girl! Tidurlah ye. Assalamulaikum and good night.”
Sebaik saja menamatkan panggilan, aku terus off telefon aku seperti mana yang disuruh oleh Fatfat. Jangan tanya kenapa aku buat macam ni sebab aku pun tak tahu kenapa.
**
Sekarang ni aku berada di rumah mama. Sebab apa aku ada kat sini? Sebabnya Fatfat takde kat sini. Dia pergi Pulau Pinang lagi dan disebabkan aku bosan terlampau, aku datanglah sini.
“Mama... mana nak letak baju Fatfat ni?” Aku tanya mama yang sedang mengemas rumah. Baju yang siap dilipat aku angkat tinggi. Hari ni aku memang sangat rajin kerana tanpa disuruh, aku telah melipat baju mama dan Adam.
“Letak je dalam bilik dia.”
Aku mengangguk sebelum bangkit masuk ke dalam bilik Adam yang terletak di tingkat atas. Ketika aku pulas pintu biliknya, mulut aku terus terlopong. Kemas gila bilik dia! Baju kotor terletak elok dalam bakul baju. Segala minyak wangi dengan gel rambut tersusun elok dekat meja solek. Katil pun bukan main kemas. Tak sangka aku yang Fatfat ni pengemas orangnya.
Aku meletakkan pakaiannya yang sudah dilipat di atas katil. Kemudian aku melangkah ke arah meja kerja Fatfat. Semuanya tersusun kecuali beberapa kertas telah terkeluar dari bakul sampah. Aku mengangkat kertas tadi dengan niat untuk membuangnya tetapi tindakan aku terhenti kerana aku seolah-olah mengenali tulisan tangan tersebut.
“FLS!” Aku terjerit sedikit. Ni memang tulisan FLS. Tulisan Fatfat bukan macam ni!
Kepada Sasa,
Sasa, aku nak mintak maaf dengan kau sebab tak berterus-terang. Sebenarnya aku ni Fatfat. Aku betul-betul mintak maaf sebab tak bagitahu kau dari awal yang aku ni Fatfat. Sebabnya aku takut kau tak nak kawan dengan aku dah lepas tahu aku ni Fatfat. Aku nak bagitahu yang aku sayang kau lebih daripada kawan baik. Aku sayang kau sangat-sangat, Sasa. Sayang aku ni berbeza daripada sayang aku pada kawan aku yang lain-lain. Aku terpaksa menyamar jadi FLS sebab aku takut kau benci aku dan sebab aku tahu kau suka Hazim. Aku terfikir cara ini je yang paling terbaik. Aku mintak maaf sekali lagi...
Aku mengetap gigi. Kertas di tangan aku keronyok kuat.
“Leesa.” Aku berpaling ke arah mama yang terkejut melihat aku. “Adam akan terangkan nanti pasal surat tu. Jangan marah dia ye. Ni salah mama. Mama yang suruh dia buat macam ni untuk luahkan perasaan dia dekat Rissa.”
“Leesa tak marah dia tapi...” Aku berkata perlahan. “Err... Leesa mintak diri dulu.” Aku cium tangan mama sebelum berlari keluar dan memandu laju keretaku. Ketika ini, aku ingin ke Pulau Pinang dan bersemuka dengan Adam!
***
“Sasa, apa kau buat dekat sini?!”
Aku melempar kertas di tanganku mengenai tubuh badannya. Dia agak tergamam dengan tindakanku sebelum perlahan-lahan mengutip kertas yang berada di kakinya. Mukanya sedikit berubah selepas membaca isi kandungan kertas tadi.
“Aku boleh explain...”
Aku menggeleng. “Kau mainkan perasaan aku!”
“Aku tak bermaksud macam tu. Aku memang cintakan kau!”
“Bohong!”
“Betul!”
“Kalau kau sayangkan aku, kenapa tak cakap je?”
“Sebab kau suka Hazim!”
“Alasan!”
Adam menyebak rambutnya ke belakang. Aku pulak memeluk tubuh sambil memandangnya tajam.
“Leesa... Percaya cakap aku. Aku sayang kau.”
“Tipu! Kalau sayang, kau takkan buat aku macam ni. I hate you, Adam Iffat!” Aku menjerit sekuat hati. Nasib baik tak ada orang lain masa ni.
“Leesa...”
Aku menggeleng. Air mata yang sedaya upaya aku tahan tadi, mengalir jugak akhirnya. “Kau tak tahu apa-apa pasal aku rupanya... Aku tunggu kau dekat 6 tahun, Fatfat. Aku tunggu kau untuk sukakan aku walaupun aku dapat rasa yang kau memang tak sukakan aku... Pasal Hazim...” Aku tersenyum sinis. “Perasaan aku dekat Hazim tak sama dengan perasaan aku pada kau...”
“Sasa... kenapa kau tak pernah cakap?”
“Mestilah aku tak cakap! Aku pun tahu malulahhh!” Marah aku sambil mencebik.
Tiba-tiba Adam ketawa sebelum berjalan menghampiriku yang sibuk mengesat air mata. “Comellah bila kau nangis.”
“Diam! Aku marah kau ni!”
“I love you...” Ucap Adam perlahan di telinga aku. Terus muka aku berubah. Gila apa tak berubah kalau tiba-tiba Fatfat yang suka main-main jadi serius macam ni. Boleh lemah lutut ni.
“Err... aku nak balik dulu.”
“Balaslah dulu.”
Aku hala penumbuk ke arah Adam. “Jangan nak mengada.”
“Please...”
Aku menggeleng sebelum berlari meninggalkan Adam tercengang dekat situ. Sebaik saja masuk ke dalam perut kereta, terus aku mendail nombor dia sambil tersenyum.
“Yes?”
“I love you. Saranghae. Wo ai ni. Ich liebe dich. Err... tu je aku tahu! Take care! Assalamualaikum...” Terus butang merah ditekan. Sekarang ni, aku dah mampu tersenyum lega. Yes!
***
“Sakitlahhhh!” Aku cubit Fatfat yang dah selamat jadi suami aku beberapa hari yang lepas. Oh ye, lepas aku luah perasaan dekat telefon hari tu, Fatfat terus balik Ipoh tau. Terkedu kot dengan luahan perasaan aku. Lepas tu dia terus hantar rombongan meminang. Dan Afiqah telah menerangkan aku bahawa dialah yang menjadi posmen Adam selama ini. Memang betullah sangkaan aku selama ini yang Afiqah memang tahu sesuatu pasal surat cinta FLS tu. Oh ye, Hazim pulak... aku dah terangkan segalanya pada dia. Rupa-rupanya dalam diam, dia pun ada berpakat jugak dengan Afiqah yang konon-kononnya dia dah terjatuh hati dekat aku ni tanpa pengetahuan aku dan Adam. Dalam diam jugak, diorang tu dah nak bertunang! Serius, Afiqah dengan Hazim memang pandai berlakon! Kalah aku dengan Fatfat tau!
“Berangan lagi...”
“Bukan beranganlah. Tengah fikir je.”
“Fikir pasal apa, sayang?”
Aku tersenyum. “Pasal kereta!”
“Kenapa pulak nak fikir pasal kereta?”
“Nama kereta abang Fatfat, nama kereta Leesa, Sasa! Comel tak?” Aku tersengih lebar sambil memaut bahu Adam.
“Nak buat macam ayah dengan mak ke?”
Aku mengangguk. “Comellah nama tu.”
“Suka hatilah. Asalkan bahagia...” Adam mengangguk sambil mengusap kepala aku dengan penuh kasih seperti selalu.
“Oh ye, surat cinta abang untuk hari ni mana? Kenapa takde dekat atas meja?” Tanyaku sambil memandang Adam.
“Nak lagi ke surat cinta? I thought bila dah kahwin, tak payah lagi surat cinta.”
“Abangku sayang... Leesa nak surat cinta dari abang setiap hari.”
Adam ketawa kecil sebelum mengeluarkan sesuatu dari poket seluarnya. “Nah. Abang saja nak main-main dengan Leesa.”
Aku terus tersenyum lebar sebelum mengeluarkan surat Adam dari sampul surat.
You are my soul mate, my sweetheart, you are my dream come true, from now until the end of time I give my heart and soul to you.
Satu kucupan lembut aku bagi dekat pipi dia sebagai tanda terima kasih. “Thanks abang. You are my soul mate...”







           





Photobucket

Tomodachi :)

...