Page Fallenmoon/Liya Zafrina : Klik di sini
Group Atas Nama Cinta-Mu : Klik di sini

Friday, February 15, 2013

Cerpen : Ku Menunggu Part 1


Setelah sekian lama tak tulis cerpen :) Tapi cerpen ni memang agak mengarut sebab tulis time nak release tension buat assignment :( Sorry..



Dear diary,
Be happy for the person you love walaupun kegembiraan dia takde kaitan langsung dengan diri kau.
p/s : In super sad mode. I love him but I can’t tell him.
“Irahhhh!”
Cepat-cepat aku campak diari aku masuk ke bawah katil. Gilalah Along ni! Tak reti ketuk pintu ke apa? Nasib baik aku sempat cover tadi!
“Tak reti nak ketuk pintu ke?” Soalku geram sebelum melempar bantal dekat muka Along yang tengah terbahak-bahak ketawakan aku. Ingat sopan sangatlah gelak macam orang tak betul tu?
“Irah tengah buat apa?”
“Baring-baring je.”
“Tadi Along nampak Irah macam tengah tulis something?”
Cepat-cepat aku geleng. “Mana ada tulis apa-apa. Irah tengah rehat je ni. Along ni kenapa tiba-tiba masuk dalam bilik Irah?”
Along tepuk dahinya sebelum ketawa. “Along datang nak panggil Irah sebenarnya. Farid ada dekat bawah.”
“Farid ada dekat bawah? Buat apa dia datang sini?”
“Manalah Along tahu. Pergilah turun cepat.” Selepas itu, Along terus keluar dari bilik dan meninggalkan aku terkebil-kebil dekat atas katil. Kenapa pulak Farid nak jumpa aku?
Aku capai tudung sebelum bergegas turun ke bawah. Bila nampak je Farid yang tengah santai bersandar di atas sofa, membuatkan jantung aku terus berdegup kencang. Haih hati, tolonglah jangan macam ni!
“Kau buat apa datang sini?” Tanyaku perlahan sebelum duduk di hadapannya. Farid hanya memandangku tanpa suara sebelum dia mengeluarkan sesuatu dari poketnya.
“Untuk kau…” Dia mengeluarkan sesuatu dari dalam jaketnya dan meletakkannya di atas meja.
Perlahan-lahan sampul surat berwarna pink itu aku ambil. Entah kenapa aku dapat rasakan yang isi kandungan sampul surat ni boleh buat hati aku sakit teramat sangat.
“Apa ni?”
“Surat dari Emma. Dia suruh aku bagi dekat kau.”
Aku pandang Farid sebelum menarik nafas panjang. Emma… nama yang indah milik seorang gadis yang berjaya menawan hati Farid. Kadang-kadang tu aku rasa sangat jealous dengan Emma sebab dengan begitu mudahnya dia berjaya membuatkan Farid jatuh cinta pada dia dan aku jealous jugak dengan Farid sebab dia pun dengan mudahnya membuatkan aku jatuh cinta pada dirinya.
“Dia sihat?”
“Alhamdulillah sihat.”
“Eloklah macam tu…” aku tersenyum tawar. Rasa berat hati nak terus berbual dengan Farid sekarang ni. Kejam tak kalau aku suruh Farid balik sekarang dan jangan datang jumpa aku lagi lepas ni walaupun kami ni kawan baik?
“Kenapa kau selalu lari dari aku sekarang ni?”
Soalan Farid buat aku terkejut. Dia perasan ke yang selama ni aku cuba nak lari dari dia?
“Mana adalah…” Dalih aku sambil tersenyum sumbing.
“Jangan nak tipu. Aku kenal kau dah lama. Kau ada problem ke?”
Entah kenapa aku rasa sedih pulak bila dia tanya macam tu. Dia masih macam dulu lagi. Sentiasa mengambil berat pasal diri aku ni. Kalaulah kau tahu apa masalah aku yang sebenarnya, Farid…
“Takde apalah. Aku busy je sikit sekarang ni.”
“Betul ke?”
Aku mengangguk laju. Tolonglah jangan tanya apa-apa lagi, Farid. Tolonglah jangan tambahkan lagi sakit di dada aku ni.
“Okeylah kalau macam tu. If you want to talk, just give me a call,” ucapnya sebelum bangkit dari duduknya.
Sekali lagi aku mengangguk dan turut bangun. Surat Emma tadi aku masukkan ke dalam poket seluar.
“Jaga diri.”
“Kau pun…”
“Irah…”
Aku angkat muka dan memandang dia. Dia yang begitu dekat tapi sebenarnya jauh.
“Aku sayang kau, Irah. Kaulah kawan baik aku. Thanks for everything…”
Senyum tawar. “Okey. Welcome…” Aku sayang kau jugak tapi lebih dari kawan…


TIKET kapal terbang yang berada di tangan aku pandang lama. Sesekali aku melihat kiri dan kanan airport yang dipenuhi manusia-manusia yang sibuk ingin ke pelbagai destinasi. Tiket kapal terbang ke London ni buat aku gelisah. Betul ke keputusan aku ni?
“Enough is enough! Serabut betul kepala aku dengan kau ni…”
Aku berpaling ke arah lelaki yang baru duduk di sebelah aku ni. Lelaki yang segak dengan kemeja berwarna biru laut dan seluar slack berwarna hitam.
“Haa… tulah aku dah cakap. Jangan lambat bertindak. Sekarang ni kau fikirlah pasal isteri kau tu. Lupakan dia…”
Khusyuk betul aku mencuri dengar perbualan lelaki tu. Sesekali aku melihat muka lelaki itu yang amatlah sedap mata memandang. Sedap mata memandang bagi akulah. Cita rasa orang kan berbeza-beza tapi apabila lelaki tu mengalihkan pandangannya ke arah aku, terus aku menggelabah. Haaa! Kantoi mengintai anak teruna orang!
Aku cepat-cepat keluarkan telefon bimbit dari dalam beg tangan dan berpura-pura tengah membalas mesej tapi aku masih dapat merasakan yang pandangan lelaki itu masih melekat dekat aku. Habislah kau, Nadirah! Habislah kau!
“Okey. Don’t worry too much. Aku pergi dulu…”
Bibir digigit apabila lelaki tu menamatkan panggilannya dan mula berdeham kecil. Aku makin serba tak kena sekarang ni.
“Saya Iman Zikri. Awak?”
Aku pandang dia dengan muka takut tapi apabila melihat senyuman di bibir lelaki tu, perlahan-lahan aku pun mula mengukir senyuman sambil menarik nafas.
“Nadirah…”
“Awak dengar ke perbualan saya tadi?”
“Sorry…” Hanya itu yang mampu aku ucap.
“It’s okay,” balas Iman Zikri sambil menyandar badannya. Kemudian dia menyebak rambutnya ke belakang dan aku mula rasakan seperti separuh nyawaku dibawa melayang. Haa… kenapa dengan kau ni, Nadirah?!
“Big problem?” Soalku ramah padahal mana pernah aku nak tegur stranger sebelum ni tapi stranger yang bernama Iman Zikri ni menarik perhatian aku.
“Yup.”
“Nak share?”
Dia pandang aku sebelum tersenyum. “Awak nak ke mana ni? Dengan beg besar tu?” Dia memuncungkan bibir dekat beg roda aku yang saiznya memang besar tapi isinya tak banyak mana pun sebenarnya.
“London. Vacation…”
“Alone?”
“Yup. Nak ikut?”
Gilalah kau Nadirah! Ajak stranger pergi bercuti! Kau nak cari nahas ke apa ni? Takkan sebab Farid dah jadi suami Emma, kau dah jadi tak betul macam ni?
Iman Zikri hanya ketawa sambil matanya tak lepas dari memandang aku. “You’re funny. Saya harap saya boleh join awak but I can’t. Saya kena pergi outstation dekat Penang.”
“I see…”
“Tapi awak duduk dekat sana berapa hari?”
“Entah…” Jawab aku selamba. Memang aku tak tahu berapa lama aku akan bertapa dekat sana tu nanti. Tiket balik mana ada aku beli lagi. Tiket nak pergi ke sana je baru aku beli. Tu pun puas fikir dari tadi nak ke mana untuk merehatkan diri.
“Entah?”
“A’ah. Saya rasa nak balik, saya balik…”
Iman Zikri memandang aku tak berkelip. Terkejut agaknya mendengar jawapan spontan aku.
“First time saya jumpa orang macam awak. Weird but very interesting…” Dia tersenyum manis sebelum melihat jam di tangan.
“Need to go now. Err… boleh mintak nombor phone?”
Terkebil-kebil aku dibuatnya. Nombor phone? Nak bagi ke tak?
“What for?”
“Senang nak contact andai kata kalau saya pergi sana…”
“Ohh…” Aku keluarkan kad nama dari dalam beg tangan dan menyerahkannya pada Iman Zikri yang terus memasukkan kad nama aku ke dalam dompetnya.
“Nice meeting you, Nad. Hope to see you again. Take care dekat sana ye…” Sempat Iman Zikri melambai tangannya ke arahku sebelum menghilang dari pandang mataku.
Dan entah kenapa, walaupun dah beberapa minit dia pergi… senyuman di bibir ini masih tidak menghilang.


WHERE are you? – Farid
Aku menarik nafas dalam-dalam. Masuk kali ni dah berates-ratus kali Farid menanyakan soalan yang sama dekat aku tapi aku langsun tak balas mesej dia. Bukan tak nak tapi entah kenapa rasa malas.
Tak lama lepas itu, sekali lagi telefon bimbitku berbunyi. Ikutkan hati yang tak berapa suka apabila diganggu, dah lama aku campak phone tu masuk dalam tong sampah tapi risau pulak kalau mama dan papa yang call nanti.
“Assalamualaikum.”
“Waalaikumussalam. Nadirah?”
Aku terus terdiam. Suara ni! Suara yang asyik mengganggu fikiran aku!
“Err… siapa ni?”
“Iman Zikri. Ingat tak lagi?”
Kali ni memang senyuman aku tak boleh nak ditahan-tahan lagi. Dia telefon aku! Yes! Adakah ini bermakna dia berada di sini sekarang ni?
“Ingat. How are you?”
“Alhamdulillah sihat. Saya ada dekat sini sekarang ni.”
Rasa nak lompat-lompat je sekarang ni! Haih Nadirah, kenapalah kau happy sangat bila tahu Iman Zikri ni dah berada dekat Kota London ni?
“Really?!”
“Yup. Jumpa jom? Ada someone yang saya nak kenalkan…”
Terus mood happy aku merudum jatuh menjadi mood sedih. Someone? Siapa yang dia nak perkenalkan dekat aku? Tunang ke? Ke Iman Zikri dah berkahwin?
“Dekat mana?”
“Hyde Park boleh?”
“Sure. Insya-Allah dalam 30 minit macam tu saya sampai…”
“See you there! Bye.”


KENAPALAH kau desperate sangat nak berjumpa dengan Iman Zikri ni, wahai Nur Nadhirah?
Aku tarik nafas dalam-dalam sambil mencari Iman Zikri yang katanya akan menanti di sini bersama-sama dengan orang yang hendak diperkenalkan kepada aku.
“Nad?”
Terus aku berpaling ke belakang apabila mendengar nama aku diseru dan tanpa disuruh-suruh, laju je bibir aku tersenyum untuk Iman Zikri yang kelihatan kacak dengan jaket berwarna hitam berserta dengan t-shirt merah.
“Mana orang yang awak nak perkenalkan tu?”
“She’s here…” Tak lama lepas tu, muncul seorang wanita yang sudah agak berusia di sisi Iman Zikri. Sahlah ni bukan isteri Iman Zikri kan sebab kalau nak dibandingkan umur, memang jauh bezanya tapi jodoh tak mengenal rupa dan umur… but still takkanlah kan?
“Mak, nilah Nadirah…”
Aku terus tarik nafas lega apabila Iman menyebut perkataan ‘mak’ tadi.
“Apa khabar, mak cik?” Aku tunduk untuk menyalami tangan emak Iman Zikri dan sedikit terkejut apabila tiba-tiba aku ditarik ke dalam pelukan.
“Mak suka Nadirah ni, Iman. Nanti kita hantar rombongan meminang ye.”
Tercekik air liur aku dibuatnya. Rombongan meminang? Apa ni? Kenal pun tidak tapi tiba-tiba je nak hantar rombongan meminang. Terus aku memandang Iman dengan muka tak percaya.
Iman Zikri hanya angkat kening sambil tersenyum. Langsung tak nak menjawab apa yang bermain di fikiran aku sekarang ni.
“Iman ni dah berkenan dengan Nadirah sejak jumpa dekat airport. Dia cakap Nadirah ni unik. Tu sebab dia ajak mak cik datang sini.”
Sungguh aku rasa macam nak pitam je sekarang ni. Aku ingat aku seorang je yang gila tapi rupanya Iman Zikri lagi gila! Jumpa tak sampai beberapa minit tapi dah diajaknya aku kahwin?
“Err…”
“If you believe in love at the first sight, please accept me and I’ll make sure that you’ll become the happiest woman in the world.” Tenang aje Iman Zikri menuturkan kata-kata tersebut sehingga aku hampir melayang-layang. Sungguhlah Iman Zikri ni ada sesuatu yang berjaya membuatkan hati aku berdegup kencang lebih teruk daripada ketika aku menyimpan perasaan pada Farid dahulu.
“Err…”
Mak Iman Zikri memandang aku tak berkelip. Menanti jawapan yang bakal mengubah macam-macam benda dalam hidup aku sekarang ni. Aku kemudiannya memandang Iman Zikri yang kelihatan tenang. Apalah agaknya yang ada pada Iman Zikri sampaikan perasaan yang pernah ada pada Farid dulu telah pergi ke arahnya dalam sekelip mata sampaikan aku sendiri tak sedar bila masa aku sudah mula menyukai lelaki di hadapanku ini?
“Mak cik, saya tak kenal siapa anak mak cik ni tapi entah kenapa hati saya dah jatuh sayang pada dia…” Lembut tapi penuh makna. Harap-harap Iman Zikri fahamlah apa yang aku cuba nak cakap ni.
Aku kerling Iman Zikri yang sudah meraup mukanya dengan senyuman gembira. Mak Iman Zikri pulak terus memeluk aku dengan erat sambil mengucapkan terima kasih.
“Terima kasih kerana telah mengembalikan Iman Zikri yang dulu pada mak cik…”
Terus aku tercengang. Iman Zikri yang dulu?


DARIPADA semalam aku tak tenang. Tak tenang dengan ayat, “Iman Zikri yang dulu…”
Apa yang dah berlaku agaknya? Nak tanya pada Iman Zikri tapi aku segan. Malu pun menebal lagi dalam diri ni.
“Lama tunggu?”
Aku terus bangun sambil tersenyum mesra dekat mak Iman Zikri dan Iman Zikri sekali.
“Baru je lagi, mak cik.” Aku senyum dan kemudiannya memandang Iman Zikri yang tengah sibuk berbual di telefon. Nampak macam serius aje.
“Dah lama ke dia hilang?” Sekali lagi aku mencuri dengar perbualan Iman Zikri sebelum tersenyum dekat mak cik. Ni mesti lelaki yang sama macam dekat airport hari tu kan?
“Takpelah. Biarlah dia pergi tenangkan fikiran. Jaga je isteri kau tu elok-elok.”
“Nadirah nak makan apa?”
Aku terus memandang mak cik yang tengah membelek menu. “Ingat nak makan fish and chips je. Mak cik nak makan apa?” soalku pada mak Iman Zikri dan kemudiannya aku mengalihkan pandangan pada Iman Zikri yang sudah habis berbual di telefon.
“Hai…” tegurnya dengan senyuman.
“Hai…”
“Mak order apa?” soal Iman Zikri pada maknya dan itu yang buat aku makin tersenyum lebar. Pandai Iman Zikri melayan maknya.
“Awak nak order apa pulak?”
“Fish and chips…”
“Tu je?”
Aku angguk. “Kenyang lagi lepas breakfast tadi.” Kononlah kenyang. Apa yang kau makan untuk breakfast tadi? Roti je kan?
“Makan apa?”
“Roti…”
Dahi dia berkerut. “Makan roti pun dah kenyang?” Dia tayang muka tak percaya. Aku hanya mengangguk sambil ketawa kecil.
“Nanti bila kita dah kahwin, jangan haraplah awak nak makan sikit-sikit macam tu. Sakit karang, saya jugak yang susah…”
Terus membahang muka aku dibuatnya. Haa… panas panas! Kenapa tiba-tiba terkeluar pasal kahwin pulak ni? Aku maluuu…
“Kenapa muka merah tu, Nadirah?” soal mak Iman Zikri padaku dan Iman Zikri tersenyum.
“Panas, mak cik…”
“Ke malu?” Iman Zikri mengangkat keningnya. Aku mula rasa macam nak sembunyi bawah meja. Janganlah kacau saya, Iman Zikri!
“Kesian dengan Nadirah, Iman… Jangan kacau dia.”
Aku tersenyum menang apabila mak dia menyokong aku manakala Iman Zikri hanya memandang aku sebelum dia mengenyit mata dekat aku.
“Bila awak nak balik Malaysia?”
Aku angkat bahu. Tak fikir pun pasal benda ni lagi.
“Esok nak?”
“Kenapa?” Soalku pelik. Kenapa beria-ia nak aku balik Malaysia ni? Jangan cakap yang dia nak meminang aku secepat mungkin?
“Saya nak hantar rombongan as soon as possible. Malas nak tunggu lama-lama.”
            See! Betul rupanya apa yang aku ingat tu!
            “Tapi saya baru je datang sini?”
            Dia tersengih sebelum mengerling maknya di sebelah. “Don’t worry. Bila kita dah kahwin nanti, saya bawak awak datang sini lagi. Boleh?”
            Mak Iman Zikri tersenyum-senyum tapi aku pulak rasa macam nak lempar sudu dekat muka Iman Zikri. Tak habis-habis nak buat aku malu!
            “Jangan main-main boleh tak?”
            “Mana ada main-main. Saya serius ni…” Dia senyum lagi.
            “Mak cik pun kalau boleh nak kahwinkan Nadirah dengan Iman cepat-cepat…” celah mak Iman Zikri dan sekaligus membuatkan aku menggigit bibir. Tak cepat sangat ke kalau kami kahwin sekarang?
            “Nad…”
            Aku angkat muka dan memandang Iman Zikri yang kelihatan sangat tenang.
            “Do you trust me?”
            Perlahan-lahan aku mengangguk.
            “Let me see your parents first and then kita decide apa yang akan berlaku seterusnya. Is that okay?” ucap Iman Zikri seolah-olah memahami apa yang aku rasa sekarang ni.
            “Okay. Thanks Iman…” balasku perlahan.


            “SERONOK bercuti?” Soal papa ketika aku turun untuk bersarapan. Aku hanya mengangguk sambil menghirup air nescafe buatan mama yang sangat terbaik! Sedap gila kot!
            “Ada apa-apa yang menarik?” Soal mama pulak dan soalan tu memang buat aku mula teringatkan si Iman Zikri.
            “Ada…”
            “Ceritalah…” ucap Along teruja. Sibuk jelah Along ni. Dahlah tengah bercakap dengan mulut penuh dengan nasi lemak! Tak senonoh betul anak dara sorang ni!
            “Do you believe in love at the first sight?” soalku perlahan sambil memandang mama, papa dan juga Along yang sudah terdiam.
            “Kenapa Irah tanya?”
            “Irah nak tahu…”
            Papa mengelap mulutnya sebelum mengusap dagu. “Your question is quite interesting and the answer is yes.”
            “Jadi papa tak marah kalau Irah cakap yang Irah dah jatuh cinta pandang pertama dengan someone ni?”
            “Siapa?”
            “Nama dia Iman Zikri…”
            “Jumpa dekat mana?” Soal mama pula. Aku pandang muka mama yang nampak sangat curious mengenai Iman Zikri ni sampaikan aku pulak naik cuak memikirkan apa yang akan berlaku selepas ini.
            “Jumpa dekat airport. Masa tunggu nak naik flight…”
            “Tell us more about him…” pinta papa sambil menghirup kopinya.
            “He’s an engineer. Hari tu dia pergi UK datang jumpa Irah dan dia bawak mak dia sekali. Mak dia setuju dan diorang tunggu lampu hijau dari papa dan mama untuk hantar rombongan meminang. Haa… and he is 32 years old!” aku cerita apa yang aku tahu tentang Iman Zikri yang rupa-rupanya memang sikit aje.
            “Tu je?”
            Aku angguk dengan muka tak ada perasaan.
            “Do you really want to marry this guy?” Soal Along kurang percaya. Kali ni aku angguk dengan muka penuh yakin. Selepas Farid, hanya Iman Zikri yang mampu buat hati ni berdegup kencang tau!
            “Tapi Irah tak tahu apa-apa sangat pasal dia…”
            “Papa dengan mama boleh tanya dia nanti.”
            “What if kalau kitaorang tak suka dia?” Soal mama dengan kening terangkat. Sengaja nak buat aku rasa takut ke apa ni? Boleh tak jangan fikir pasal benda negatif macam ni dulu!
            “Jumpa dia dulu and then you decide.”
            “Hmm… esok papa dengan mama free je. Apa kata Irah ajak dia lunch dengan kita?”
            “Lunch?”
            “Yup. Bagi kami tengok dulu orangnya.”
            Aku mengangguk sebelum tersenyum lebar. Iman Zikri, brace yourself!

p/s : Ada sambungannya lagi :)


Photobucket

18 comments:

  1. assalamualaikum.cerpen ni mmg nmpk agk laju n padanla sbb liya dh mention awl2 kat ats tu so xder apa la.apa yg akk suka bila susun atur ayt dia sngt2 simple.bila bc,kita rs smooth sngt.senang kata,dahi xb'kerut2.suka sngt gaya Iman Zikri n yes,suka dgn family Nad.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikumussalam kak jiba. hehehe! biasalah liya kan? tulis cerpen nak laju je :P ni pun sbb nak release tension buat esemen. heee! terima kasih kak jiba.

      Delete
  2. best ! saya rasa saya boleh teka Iman Zikri berborak dgan sapa....

    ReplyDelete
  3. always enjoyed your writing. have read your kafe damia for a few times already

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah :) happy saya bila baca komen akak ni. terima kasih kak <3

      Delete
  4. amboii advance kau, Iman terus bawa mak dia jumpa Irah. Auww, sweet. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Piqah :) Hahaha! Kalau nak, jangan ditunggu lama-lama. Karang melepas. Eceh2!

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. marbelesssssss . best . asyik senyum sorg-sorg ^__^

    -biey-

    ReplyDelete
  7. sukaaaaaaaaaaaaa.. sukaaaaaaaaaaa..sukaaaaaaaaa.. kak moonnnnnn.. i likeeeeeeeeeee.. =D


    ~Jannah~

    ReplyDelete
  8. Best sgt .. Hope bnyk lgy buat citenye eak .. tira sokong akq
    -tyra-

    ReplyDelete

♥ Thanks for the comments.

Tomodachi :)

...