Page Fallenmoon/Liya Zafrina : Klik di sini
Group Atas Nama Cinta-Mu : Klik di sini

Wednesday, September 5, 2012

Cerpen : Cukup Sempurna Bagiku (Full)


Assalamualaikum semua :) Jemput baca cerpen baru saya. Ni baru part 1. Macam Jalan Cinta dulu, ingat nak update part by part :) Enjoy!


“Irdina, ada orang nak jumpa dekat bawah...” Aku angkat muka daripada timbunan assignment sebelum memandang Aisyah yang dah duduk bersila dekat atas katil.
“Siapa?”
“Entah. Aku tak pernah tengok dia pun sebelum ni...”
Dahi aku dah mula berkerut. Siapalah agaknya yang datang jumpa aku ni? Selalunya orang yang datang jumpa aku dekat sini, mesti Aisyah kenal tapi kali ni Aisyah tak kenallah pulak. Mesti someone yang baru first time nak menjejak kaki ke sini.
Terus aku capai tudung lalu berjalan turun ke bawah. Bila aku nampak seorang lelaki yang bersandar di kereta, terus jantung aku berdegup kencang. Patutlah Aisyah tak kenal dia!
“Awak buat apa dekat sini?” Mulut aku terlopong luas bila nampak dia dekat depan mata aku. Sempat jugak aku pandang sekeliling. Takut kalau ada yang nampak aku dengan dia dekat sini. Setelah sekian lama, kenapalah dia muncul sekarang?
“Salah ke kalau saya nak jumpa awak?”
“Tapi awak dah janji nak jumpa saya lepas saya habis belajar!” Aku ketap gigi sambil bercekak pinggang. Bagaikan terlupa hak lelaki ni terhadap diriku.
“I’m your husband, Dina! Saya boleh jumpa awak bila-bila masa saya nak. Awak kata sampai degree je dan lepas tu kita boleh jumpa dan hidup macam suami isteri lain tapi sekarang ni awak cakap macam ni pulak!” Dia pun dah naik angin.
            Aku pandang ke arah lain. Tak nak pandang dia sebenarnya!
“Saya rindukan isteri saya...” luahnya dan dia cuba memegang tangan aku tapi dengan pantas aku melarikan tangan aku.
“Just leave...” ucapku tanpa perasaan sebelum melangkah pergi. Membiarkan suami aku sendirian di situ.
**
Aku menjeling telefon bimbit aku yang sejak dari tadi bergetar. Sengaja aku malas nak melayan sebab aku tahu tu mesti Fayyih yang hantar mesej. Sejak dari hari dia datang jumpa aku dekat sini, tak habis-habis dia duk kacau aku. Sebelum ni, takdelah dia mengacau aku. Boleh je tunggu sampai aku habis degree.
“Handphone kau tu dari tadi buat bunyi bising. Kenapa tu?” Soal Aisyah sebelum menarik kerusi dan duduk di sebelah aku. Aku hanya mengerling dia sekilas sebelum melukis lukisan rambang dekat kertas conteng aku ni.
“Takde apa.”
Aisyah nampak tak berpuas hati sebelum dia mencapai telefon aku. Dia senyap sekejap sebelum memandang aku dengan dahi yang berkerut.
“Abang?” Soalnya pelik. Dia tahu yang aku takde abang. Yang ada cuma kakak. Kakak yang memang sangat suka menyusahkan hidup aku! Kerana dia, aku kena kahwin dengan Fayyih!
Aku pandang Aisyah sebelum menghela nafas panjang. “Suami aku...” Balasku perlahan sebelum menekup muka dengan tapak tangan.
“Suami?!!!” Terus naik suara Aisyah. Terbuntang luas mata dia.
“Betul ke ni?” Dia menggoncang bahu aku. Aku hanya mengangguk lemah.
“Bila kau kahwin?”
“Sebelum masuk degree...”
Aisyah menggeleng kecil. “Kenapa aku tak pernah tahu? Dah lama kot kau kahwin!”
“Sebab aku tak nak orang tahu pun pasal ni. Aku bukannya nak kahwin sangat tapi kakak aku tu yang buat hal!” Aku mengetap gigi sebelum tiba-tiba aku rasa mata aku dah basah dengan air mata.
“Kakak kau?”
“Dia sebenarnya patut kahwin dengan kakak aku tapi kakak aku tipu keluarga aku. Dia cakap dia dah ada pilihan sendiri dan memandangkan ayah aku dah berkenan sangat dengan suami aku tu, ayah aku nak jodohkan aku pulak dengan dia. Tapi kau tengoklah! Kakak aku sampai sekarang ni tak kahwin. Nampak sangat dia saja nak mengelak.”
“Lelaki yang datang hari tu... dia suami kau?”
Aku mengangguk kecil.
“At least kau dapat suami handsome.”
Aku jeling Aisyah. Sempat lagi dia!
“Kau tak suka dia?”
Aku terdiam. Suka ke tak aku pada Fayyih?
“Tak...” Laju mulut aku membalas tapi entah kenapa hati aku jadi serba tak kena lepas cakap macam tu.
“Betul ke?”
Aku mengangguk laju. “Betullah!”
Aisyah tersenyum meleret sebelum mengenyit mata. “Aku rasa la kan, suami kau tu memang sayangkan kau tau.”
“Macam mana kau tahu? Kau baru je jumpa dia sekali.”
“Instinct.” Aisyah sengih sebelum bangkit meninggalkan aku sendirian dalam bilik.
**
“Dinaaa!” Aku berpaling ke belakang sebelum merengus geram bila nampak Hakim. Tak habis-habis nak menyusahkan hidup aku betul!
“Apa?”
Hakim senyum-senyum lagi. Aku dah juling mata ke atas.
“Saya balik dulu...”
Tiba-tiba Hakim berdiri di depan aku bila aku mula berjalan.
“Awak nak apa, Hakim?”
“Jom keluar jalan sama-sama...”
            Aku pejam mata rapat-rata. Hakim ni agaknya memang tak faham apa yang aku cakap selama ni. Dah berapa kali aku cakap yang aku tak nak keluar dengan dia! Tak faham-faham lagi keeee?
            “Saya busy.”
            “Ala... Kali ni je.”
            Aku menjeling tajam dekat Hakim sebelum aku nampak seseorang yang sangat aku kenal tengah tengok aku.
            Fayyih!
            “Pleasee....” Mata aku masih tak beralih dari pandang Fayyih yang dah melangkah ke arah aku dan Hakim. Buat pertama kalinya, aku nampak dia dalam pakaian kerja dia. Nampak sangat segak dan kemas.
            “Assalamualaikum...”
            Hakim memandang dia sebelum memandang aku. “Waalaikumussalam...” Mereka berjabat tangan seketika sebelum pandangan mata Fayyih jatuh pada aku.
            Aku terus melangkah meninggalkan dia dengan Hakim. Malas rasanya nak terus berdepan dengan dua orang lelaki yang suka kacau hidup aku!
“Saya tak suka isteri saya rapat dengan lelaki lain!” Dia tarik lengan aku supaya berdepan dengan dia. Aku merengus geram sebelum merentap lengan aku.
“Awak tak boleh nak halang saya,” balasku geram. Hakim dah menghilang ke mana. Yang ada sekarang cuma aku dan dia.                                                   
Tiba-tiba dia tersenyum sebelum mendekatkan mukanya dengan telinga aku. “You’re my wife, Dina. Jangan pernah lupa hakikat tu.”
Aku hanya menjeling sebelum berpaling dari melihat mukanya tapi aku terkejut apabila tiba-tiba aku merasakan bahawa tubuh aku sudah berada dalam pelukannya. Nasib baik takde ramai sangat orang dekat sini. Kalau tak, mahu aku mengamuk dekat sini!
“Awak tak tahu betapa sakitnya hati saya tengok awak baik dengan lelaki lain sedangkan dengan saya, awak buat saya macam musuh awak.”
Entah kenapa, hati aku terasa sayu bila dengar dia cakap macam tu tapi ego aku masih lagi tinggi melangit. Langsung tak memikirkan kedudukan dia sebagai suami aku yang sah.
“You don’t even love me! Tak payah nak cakap macam awak sayang sangat dekat saya ni.” Aku tolak tangan dia kuat-kuat.
“Siapa cakap saya tak sayang awak?!” Soal dia laju sebelum dia kembali menarik tangan aku supaya dekat dengannya.
Aku terus terdiam.
“I love you, Dina and that’s the beginning and the end of everything. Trust me! You have...”
Aku terus tekup mulut dia. Tak nak lagi dengar apa-apa dari mulut dia lagi. Lepas tu, terus aku berlari tinggalkan dia dengan mata yang dah berair.
**
“Dina....” Terkejut aku bila dengar suara Fayyih yang serak semacam. Aku yang tadinya tengah baring terus duduk atas katil. Aku kerling jam dinding. Dah pukul 9 malam ni.
“Kenapa?”
“Saya demam. Is it possible for you to come to our house now?”
Aku diam. Our house? Rumah yang aku tak pernah jejak lagi walaupun masa mula-mula kahwin dulu, Fayyih ada ajak aku ke sana tapi aku menolak.
“Awak dah makan ubat ke belum? Dah berbuka?”
“Belum... Ubat dah habis. Saya berbuka minum air je tadi. Tak larat nak turun bawah beli makanan.” Suara dia kedengaran sangat lemah. Aku mula gigit bibir.
“SMS saya alamat rumah. I’ll be there soon...”
“Betul?”
Aku gigit bibir sekali lagi.
“Betul. Awak nak makan apa? Nanti saya belikan...”
“Saya nak bubur ayam yang awak masakkan, boleh? Kalau tak boleh, takpe. Saya makan je apa yang awak beli...”
Terasa sayu pulak bila dengar dia cakap macam tu. Betul ke aku langsung tak sayangkan Fayyih?
“Insya-Allah saya buatkan. Awak rehat dulu. Dah sampai nanti, saya call. Assalamualaikum...” Sebaik saja dia menjawab salam aku, terus aku matikan talian dan bergegas ke dapur. Aisyah yang tengah makan maggi mengangkat kening sebelum tersenyum kecil. Aisyah ni badan je kecik tapi kuat makan. Berbuka tadi dia dah makan nasi ayam tapi sekarang ni lalu lagi dia makan maggi!
“Kau nak pergi rumah hubby kau ke?”
Aku pandang dia sebelum mengangguk kecil.
“Ohh...” Aisyah senyum lagi.
“Dia demam la...”
“Ada aku cakap apa-apa ke?”
Aku ketap gigi sebelum mengeluarkan beras dan periuk. Baik aku cepat-cepat masak bubur ni daripada melayan Aisyah yang duk tersengih dari tadi.
“Kau balik tak malam ni?” Soal Aisyah lagi.
“Baliklah...”
“Hmm...” Dia sengih lagi. Ikutkan hati dah lama aku lempar periuk nasi ni dekat dia tu!
**
Ting! Ting!
Aku menekan loceng sambil menjengket sedikit dan menunggu sehingga Fayyih keluar untuk membuka mangga pagar. Bila dia berdiri di depan aku, baru aku perasan muka dia yang pucat dan rambut dia yang serabai. Nampak sangat dia tak sihat.
Secara spontan aku letak tapak tangan aku dekat dahi dia. Memang panas sangat! Laju aku tarik tangan dia masuk dalam rumah. Lepas tu, aku suruh dia duduk dekat kerusi sebelum aku pergi ke dapur dan memasukkan bubur ayam ke dalam mangkuk.
Bila dah siap buat air milo panas untuk dia, perlahan-lahan aku bawak mug dan mangkuk tadi ke depan. Sekarang ni Fayyih dah berbaring sambil berselimut dekat atas sofa.
“Awak, makan dulu...”
Dia cuba untuk bangkit tapi bila aku nampak dahi dia berkerut menahan sakit, aku suruh dia baring balik tapi kepalanya aku betulkan sedikit. Biar senang dia nak menelan bubur ni nanti.
“Saya suapkan...” Aku cedok satu sudu bubur sebelum meniupnya sedikit. Bila aku hala sudu tu dekat mulut dia, dia hanya pandang aku sambil tersenyum kecil.
“Terima kasih sebab sudi datang...”
“Makanlah bubur ni. Lepas tu makan ubat...”
“Malam ni awak tidur dekat sini ke?” Soalnya perlahan. Aku menggeleng kecil.
“Lepas awak tidur nanti, saya balik.”
“Ohh...” Dia dah tak bertanya apa-apa lagi dan hanya makan bubur yang aku suapkan. Lepas dia habiskan bubur tu, terus aku suruh dia makan ubat dan aku suruh dia naik ke bilik dia. Takkan nak suruh dia tidur atas sofa je. Nanti sakit pulak badan dia.
“Temankan saya sampai saya tidur boleh?” Pintanya perlahan.
Entah kenapa aku mengangguk sebelum mengikut langkahnya ke bilik tidur. Lepas aku selimutkan dia, aku duduk di sisi katil. Menunggu sampai dia tidur tapi dia sebaliknya asyik tengok aku sampaikan aku rasa tak selesa.
“Tidurlah...”
“Janji jangan tinggalkan saya sampai saya tidur?”
Aku mengangguk lagi dan kali ni Fayyih memejam matanya. Bila aku mendengar dengkuran halus dia, aku terus tersenyum kecil. Nampak comel bila dia tengok dia tidur. Entah apa yang merasuk aku sampaikan aku berani menyentuh rambutnya dan membelainya lembut. Pipi dia yang sedikit cengkung aku usap perlahan. Perlahan-lahan aku lentokkan kepala aku dekat atas katil dan aku sendiri tak sedar bila masa aku terlelap dekat situ.


Fayyih

Part 2


Bunyi alarm yang agak kuat mengejutkan aku. Perlahan-lahan aku membuka mata sebelum menggeliat kecil. Tiba-tiba aku rasa macam ada sesuatu di atas perut aku. Terasa darah menyerbu naik ke muka bila nampak tangan Fayyih yang elok aje memeluk tubuh aku. Entah sejak bila aku dah terbaring dekat atas katil dia ni. Rasanya semalam elok je aku tidur dekat tepi katil. Ni mesti Fayyih yang angkat aku naik atas katil. Perlahan-lahan aku tolak tangan Fayyih ke tepi sebelum mencapai telefon bimbit yang memang aku letak dekat meja kecil di sebelah katil. Dah pukul 4.00 pagi. Aku terus bangkit lalu menuju ke dapur. Nak siapkan sahur untuk Fayyih sebelum aku pergi ke kelas.
“Dina! Dina!” Tiba-tiba aku dengar Fayyih menjerit panggil aku masa aku tengah menggoreng ikan yang aku dapat dari dalam freezer.
“Dina!” Dia terus memeluk aku bila nampak aku yang tengah memasak dekat dapur.
“Kenapa awak?”
“Saya ingat awak dah balik tadi...” Dia mengeratkan pelukannya sebelum mengucup pipi aku buat kali pertama. Aku sedikit terkejut sebelum aku menolak tubuhnya sedikit dan berpura-pura membalik ikan di dalam kuali.
“Pergilah rehat. Nanti bila dah siap, saya panggil.”
“Saya nak teman awak boleh?”
Aku hanya mengangguk. Dia terus duduk dekat atas kerusi makan sambil memerhati aku.
“Dah lama saya tak rasa masakan awak. Thanks sebab sudi masakkan bubur untuk saya semalam.”
“Sama-sama...” Balasku perlahan sambil memasukkan ikan ke dalam pinggan.
“Kita berbuka sama-sama nak?”
Aku pandang dia sebelum mengangguk. Entah kenapa senang betul aku bersetuju dengan apa yang dia cakap.
“Nanti kita pasar sama-sama ye?” Dia mengukir senyuman lebar sambil meletakkan kepalanya di atas meja. Dahinya berkerut sedikit.
“Kenapa awak?” Tanya aku cemas sebelum menyentuh dahi dia. Masih lagi panas tapi takdelah panas macam semalam.
“Pening sikit...”
Aku mengurut kepalanya sedikit. Risau pulak aku tengok dia ni. Macam manalah agaknya setiap kali dia demam dalam masa 4 tahun lepas dulu?
“Takpe Dina. Pergi la masak.” Dia tersenyum sambil mengenggam tangan aku.
“Awak sure awak okey?”
“Okey sangat. Jangan risau ye, sayang...” Dia usap pipi aku sebelum ketawa kecil bila tengok muka aku berubah jadi merah.
Terus aku menjauhi dia sebelum mencapai periuk nasi. Jantung aku mula berdegup kencang tapi masih lagi terkawal. Kalau tak, mahu jantung aku melompat keluar!
“Saya pergi pasar sorang-sorang je la ye. Lepas tu boleh terus pergi kelas.”
“Tak nak. Saya nak ikut awak. Dah lama saya teringin nak beli barang dengan awak.” Suara dia sedikit tegas sekarang ni. Aku pandang dia sekilas sebelum menghela nafas panjang.
“Awak demam...”
“Saya dah sihat sikit.” Dia masih lagi bertegas. Nampak sangat dia takkan peduli dengan apa saja yang aku cakap dekat dia.
“Fine. Tapi saya yang akan ambik awak. Jangan nak pergi mana-mana selagi saya tak datang. Understood?”
“Yes, mam!” Dia angkat tabik hormat sebelum tersengih. Aku hanya menggeleng kecil sebelum turut tersenyum.
**
            Aku tersenyum riang semasa melangkah masuk ke dalam dewan kuliah dan terus duduk di sebelah Aisyah. Aisyah hanya pandang aku dengan senyuman nakal.
            “Aku dah agak kau takkan balik semalam...”
            “Aku teman dia. Last-last aku yang tertidur.” Aku keluarkan buku nota dari dalam beg sandang dan memandang ke arah pensyarah yang baru saja masuk.
            “Teruk ke demam dia?”
            “Agaklah tapi pagi ni dah okey sikit. Malam ni aku berbuka dengan dia ye. Kau okey ke berbuka sorang-sorang?”
            Aisyah jungkit kening sebelum ketawa kecil. “Jangan risaulah pasal aku. Pandailah aku cari makanan nanti. Jaga suami kau tu elok-elok. Sekarang ni, aku duk dengar ada budak-budak perempuan yang sibuk bercerita pasal dia.”
            Dahi aku berkerut. “Macam mana diorang kenal dia?”
            “Diorang nampak kau dengan dia kot?”
            Aku diam. Entah kenapa rasa cemburu pulak bila ada perempuan lain yang sibuk bercerita pasal suami aku. Walaupun aku tak dapat terima Fayyih sepenuhnya sebagai suami aku tapi dia tetap suami aku! Suami aku!
            “Dina, kau okey?”
            “Bagitahu diorang yang Fayyih dah ada isteri,” balasku dingin.
            Aisyah terus tersenyum nakal sebelum memaut bahu aku. “Jangan risaulah. Fayyih tu cuma nampak kau je. Kalau tak, manalah dia sanggup tunggu sampai empat tahun untuk isteri kesayangan dia ni kan?”
            Aku berusaha menahan diri aku daripada tersenyum. Betul cakap Aisyah tu. Kalau dia tak sayang aku, dia mesti dah cari pengganti aku.
            “Hmm...” Hanya itu yang keluar dari mulut aku sebelum kami berdua senyap apabila kelas dah bermula.
**
            Fayyih mengukir senyuman manis sebaik saja aku melangkah masuk ke dalam rumah. Dia yang tengah baring dekat atas sofa terus duduk dan aku melabuhkan punggung di sebelahnya sebelum tangan aku menyentuh dahi dia.
            “Dah kurang dah panas.”
            “Hmm... kelas okey?” Soal dia lembut.
            “Alhamdulillah okey. Saya nak mandi kejap. Lepas mandi, kita pergi okey?” Aku bangkit dari duduk sebelum memandang dia. Dia hanya mengangguk kecil sebelum kembali membaringkan tubuh badannya di atas sofa.
            Aku melangkah naik ke biliknya dan baru kali ni aku tengok betul-betul bilik ni. Warna cat bilik ni buat aku sedikit terkejut. Warna biru laut yang sentiasa menjadi kegemaran aku. Bukan setakat tu je, aku nampak jugak gambar perkahwinan kami berdua dekat dinding. Cantik tersusun je.
            Perlahan-lahan aku menapak ke arah almari baju dia dan mencapai tuala sebelum melangkah masuk ke dalam bilik air. Tiba-tiba aku rasa sayu bila mengenangkan Fayyih. Air mata mengalir laju dan aku biarkan je.
            “Dina...” Aku terkejut bila dengar suara Fayyih. Cepat-cepat aku memulas pili supaya bunyi tangisan aku tenggelam dengan bunyi air.
            “Kejap!”
            “Okey...” Lepas tu aku dengar pintu bilik ditutup. Aku mengelap air mata yang mengalir dan cepat-cepat membersihkan diri. Selepas siap, aku segera turun ke bawah dan mendapatkan Fayyih yang dah menunggu aku dekat muka pintu. Walaupun dia tengah sakit tapi tetap terserlah kekacakan dia dan aku kembali rasa cemburu. Pasti ramai perempuan yang mengejar dia selama aku takde di sisi dia.
            “Kenapa muncung ni?”
            “Takde siapa ke yang suka awak selama empat tahun ni?” Tanyaku berterus-terang. Sekurangnya kalau dia kata ada dan dia pun suka perempuan tu, aku masih boleh lepaskan dia tanpa rasa sangat terluka. Jangan sampai satu masa nanti, bila aku dah sayangkan dia dan tiba-tiba dia cakap dia sukakan orang lain, masa tu memang aku akan bersedih.
            “Ada...”
            Aku pandang dia. “Awak suka dia?”
            “Kalau saya suka dia, I won’t be here with you. Saya takkan datang jumpa awak hari tu. Sekarang ni saya kan ada dekat depan mata awak. I love you. Only you...” Dia menarik tubuh aku ke dalam pelukannya. Aku hanya mendiamkan diri sebelum turut memeluk dia. Aku mengaku mungkin aku dah sukakan dan sayangkan dia.
            **
            “Nak beli apa?” Soalnya sambil menolak troli. Mengikut aku dari tadi.
            “Awak nak makan apa?”
            “Apa-apa pun boleh,” balasnya tersenyum. Aku turut tersenyum sebelum berdiri di sebelahnya.
            “Kita masak nasi tomato kegemaran awak nak?”
            Dia mengangguk laju sambil tersenyum lebar. Kemudiannya dia mengenggam tangan aku erat-erat.
            Aku pulak langsung tak menepis. Sejujurnya aku mengaku aku suka bila dia genggam tangan aku. Seolah-olah dia menyalurkan semua kasih sayangnya pada masa tu. Aku tersenyum kecil sambil mengerling dia melalui ekor mata.
            **
            Aku tersenyum lebar sambil memandang juadah berbuka puasa yang sudah aku siapkan khas buat Fayyih. Sengaja aku suruh dia jangan menolong aku dekat dapur sebab aku nak buat surprise untuk dia. Memang dia tahu aku akan masak nasi tomato kegemaran dia tapi dia tak tahu yang aku buat puding laici kegemaran dia.
            Macam mana aku tahu makanan kegemaran dia?
            Aku tahu lepas mak mertua aku cakap selepas majlis perkahwinan kami berdua hari tu. Mula-mula aku memang dah nak terima Fayyih sepenuhnya tapi selepas aku dapat tahu daripada seseorang yang dia sebenarnya terkejut bila aku yang dipinang oleh keluarga dia, terus hati aku jadi sedih dan akhirnya aku buat perjanjian bodoh tu dengan dia!
            “Hmm... sedapnya bau.” Dia muncul dari belakang aku sambil tersenyum manis. Aku hanya tersenyum kecil sebelum menuang air untuk dia.
            “Lepas makan kurma dengan minum air, kita pergi solat Maghrib dulu ye? Lepas tu baru makan.”
            Aku hanya mengangguk sebelum duduk di hadapan dia dan menunggu azan. Sesekali aku mengerling dia yang asyik merenung aku. Jadi tak selesa aku dibuatnya. Macam ada something wrong dekat muka aku sekarang ni.
            “Kenapa awak asyik renung saya?”
            Dia ketawa kecil sebelum mengenggam tangan aku di atas meja. “Saya tak pernah sangka yang saya akan berbuka puasa dengan awak selepas empat tahun.”
            Aku tersenyum tawar sebelum mengangguk. Aku pun tak sangka jugak sebenarnya. Tak sangka yang ego tinggi melangit aku boleh runtuh dalam sekelip mata. Kalau dia tak demam, rasanya lambat lagi aku akan jejak kaki ke sini.
            “Rambut awak dah makin panjang...”
            “Dah lama tak potong.”
            “Masa kita kahwin dulu, rambut awak pendek. Saya suka tengok awak berambut panjang. Nampak lagi cantik...” Dia senyum dan masa tu, azan Maghrib dah kedengaran. Dia menarik tangannya sebelum mula menadah tangan. Aku pulak hanya mendiamkan diri dan mula memasukkan kurma ke dalam mulut dan minum. Selepas itu, Fayyih menghulurkan tangannya ke arahku dan membawa aku ke bilik solat untuk menunaikan solat Maghrib berjemaah. Sesuatu yang memang sudah lama aku idamkan. Solat bersama-sama dengan suami.
            **
            Hari tu bila aku pergi kelas, semua budak kelas pandang aku dengan pandangan pelik dan meluat. Dahi aku berkerut. Apa pulak salah aku kali ni?
            “Aisyah, kenapa orang pandang aku macam tu?”
            Aisyah pandang aku sekilas sebelum menunduk. “Ada orang nampak kau dengan Fayyih dekat supermarket semalam.”
            “Hah?” Mulut aku membulat. Terkejut sebenarnya. Aku tak sangka ada budak kelas aku yang pergi tempat tu semalam sebab tempat tu memang agak jauh dari tempat tinggal kami semua.
“Then?”
“Diorang nampak kau pegang tangan dia.”
Aku urut dahi. Ni mesti diaorang semua dah salah anggap! Tiba-tiba aku bangkit dan berdehem kuat untuk menarik perhatian budak-budak kelas aku. Dah tiba masanya aku menjelaskan kedudukan aku yang sebenarnya.
“Aku tahu ada orang yang nampak aku keluar dengan seorang lelaki semalam...”
            Bunyi bising mula kedengaran dan sekali lagi aku berdehem.
            “Dia suami aku yang sah. Kami dah kahwin dekat empat tahun...” Ucapku tenang. Kalaulah Fayyih ada dekat sini, pasti dia akan genggam erat tangan aku dan membantu aku unuk menjelaskan perkara sebenar.
            “Dina...” Tiba-tiba aku dengar suara seseorang yang memang sangat aku kenali. Mata aku membulat apabila aku nampak Fayyih tengah berdiri di muka pintu kelas sambil memegang beg tangan aku.
            “Awak...” Terus aku mendapatkan dia sebelum mencium tangan dia. Dia usap kepala aku sebelum tersenyum kecil.
            “Awak tinggal beg ni and why is everybody staring at us?” Tanya dia pelik.
            Aku hanya ketawa kecil sebelum menarik tangan dia masuk ke dalam kelas sementara pensyarah masih belum masuk.
            “Kawan-kawan, let me introduce you to my husband. Muhammad Fayyih bin Hussin. The love of my life.” Aku sengih sebelum memandang Fayyih yang jelas terkedu. Aku mengangguk kecil bagi menyakinkan dia bahawa apa yang aku cakap sebentar tadi adalah benar dan aku tak menipu.
            “Alhamdulillah...” ucapnya sebak dan genggaman tangan dieratkan.


p/s : Part 3 akan jadi yang terakhir :) Enjoy!


Part 3

Sejak dari hari di mana aku meluahkan perasaan secara terbuka, Fayyih minta aku supaya tinggal di rumah kami sepanjang puasa yang berbaki beberapa hari je lagi. Dia cakap dia nak aku masak untuk dia dan berbuka dengan dia. Aisyah memang dari awal menyokong dan dia kata dia akan tinggal bersama-sama kakak dia untuk membantu persiapan perkahwinan kakak dia pada hari raya nanti.
Sebenarnya sejak aku meluahkan perasaan pada Fayyih, aku malu sangat dengan dia. Sebelum ni kan, aku ego sangat. Membiarkan dia keseorangan selama empat tahun. Langsung tak bagi dia datang jumpa aku walaupun keluarga kami memang membantah perjanjian kami tapi dia tetap menyokong aku. Kadang-kadang aku terfikir betapa bodohnya diri aku masa buat keputusan tu.
“Baju raya Dina warna apa?” Tanya dia masa kami berdua tengah menonton movie Korea. Aku yang paksa dia suruh tengok sekali sebab cerita ni cerita thriller. Kena ada orang yang temankan sekali.
Aku angkat bahu. Tak fikir pun lagi walaupun dah dekat nak raya. Selalunya aku selalu beli je.
“Kita beli sedondon nak?”
Aku pandang dia sebelum tersenyum. “Boleh je. Awak nak warna apa?”
            “Krim. Saya suka tengok awak pakai baju warna krim. Macam baju nikah kita dulu...”
            “Okey. Hujung minggu nanti, kita pergi cari ye.”
            Dia mengangguk dan memaut bahu aku rapat dengan tubuhnya. Bibirnya mengucup lembut ubun-ubun kepalaku sebelum aku terjerit kecil.
            “Dia bunuh anjing tu!” Aku memeluk kuat lengannya.
            Dia hanya ketawa dan menarik tubuhku makin dekat dengan tubuhnya. “Cerita jelah, sayang...”
            “Tapi kesianlah! I hate that doctor so much!” Aku mengetap gigi. Memang emosi sikit kalau tengok cerita macam ni.
            “Saya ni doktor. Benci saya jugak ke?”
            Aku menggeleng sebelum ketawa kecil. “Saya benci doktor tu tapi saya cinta doktor ni...” ucapku malu-malu.
            “Sweetnya isteri saya...” Dia tergelak kecil sebelum mengucup dahiku lama.
            “Tapi suami saya lagi sweet...”
            “Suami awak buat apa?” Tanyanya dengan kening yang terjungkit.
 “Dia tak pernah tinggalkan saya walaupun saya tinggalkan dia selama empat tahun.”
Dia senyum sebelum mengusap lembut kepalaku dan sekali lagi dia mengucup dahiku. “I’ll wait for you even it takes forever, sayang...”
            Sungguh aku terharu bila dengar dia cakap macam tu. Kalau boleh aku nak cakap dekat kakak aku yang dia patutnya menyesal sebab sanggup berbohong daripada kahwin dengan Fayyih. Tapi kalau kakak aku terima, aku takkan dapat kahwin dengan Fayyih. Dapat suami yang baik dan handsome macam ni. Haa... memang betul yang manusia memang hanya mampu merancang dan Allah yang menentukan.
            **
            “Pergi tengok baju kat kedai tu, nak?” Aku tarik tangan Fayyih masuk dalam sebuah butik pakaian tapi langkah aku terhenti dekat muka pintu bila aku nampak kakak aku yang tengah berbual mesra dengan seorang lelaki.
            “Kita pergi kedai lainlah...”
            Dahi Fayyih berkerut. “Kenapa pulak?”
            “Err... baju sini tak cantik.”
            Dia hanya tersenyum sebelum menarik tangan aku masuk balik dalam kedai tu. “Kita tengoklah dulu. Ni baru duduk dekat muka pintu dah tak cakap baju kat sini tak cantik.”
            Aku menggigit bibir sambil memandang ke arah kakak yang masih belum menyedari kehadiran kami berdua. Entah kenapa aku sedikit takut. Takut jika Fayyih dan kakak bertemu. Haih, tolonglah hati! Janganlah asyik nak fikir yang bukan-bukan.
            “Baju ni cantik…”
            Pandangan aku dialihkan pada baju kurung moden yang dipegang oleh Fayyih sebelum dihalakan pada badanku. Cuba untuk melihat kesesuaian. Selepas itu, dia tersenyum sambil mengangguk sebelum menyuruh aku ke fitting room.
            “Tengok dulu okey ke tak.”
            “Okey dah ni…”
            “Kalau besar macam mana nanti?”
            “Takpe besar daripada kecik.” Aku senyum tapi senyuman aku menghilang apabila aku dapat menangkap pandangan mata kakak yang sudah menghala ke arah aku dan Fayyih.
            “Adik?”
            “Kakak…”
            Fayyih memandang aku sebelum mengalihkan pandangannya pada kakak. Aku tahu dia kenal kakak sebab seperti yang pernah aku ceritakan pada Aisyah dulu, sepatutnya kakak yang mengahwini dia bukannya aku.
            “Ni siapa, dik? Mana husband adik?” Soal kakak dengan dahi berkerut.
            “Nilah suami adik…” Aku mengenggam erat lengan Fayyih. Wajah kakak sedikit berubah sebelum dia memandang suami aku.
            “Ni ke Fayyih?”
            “Apa khabar, kakak?” Fayyih senyum sebelum memaut bahu aku.
            Kakak nampak terkejut dan tak percaya. Memang dia tak kenal Fayyih sebab masa perkahwinan kami berdua, kakak pergi luar negara. Kononnya ada kerja masa tu dekat sana dan bila dia balik ke sini, aku ke timur Fayyih ke barat. Itu sebab dia langsung tak tahu macam mana rupa Fayyih.
            “Sayang?”
            Aku mengerling lelaki yang memanggil kakak ‘sayang’.
            “Siapa ni, kakak? Bakal suami akak ke?” Tanyaku serius.
            “Kawan akak…” Kakak tersenyum tawar. “Kami mintak diri dulu ye.” Laju dia melangkah keluar diikuti oleh lelaki yang kononnya kawan tu. Kalau kawan, takkanlah panggil sayang segala kan?
            “She was supposed to be your wife,” ucapku perlahan.
            Fayyih memandangku dengan pandangan kurang senang. Aku tahu yang dia tak suka aku cakap macam ni. Kemudiannya aku tergelak kecil sebelum membawa baju yang dia pilih tadi ke fitting room.
            **
            “Kakak saya cantik kan?”
            “Hmm…”
            “Kakak saya bergaya kan?”
            “Hmm…”
            “Kakak saya….”
            “What are you trying to do, Puan Nurin Irdina?” Suara Fayyih jadi dingin sambil dia memandangku dengan pandangan matanya yang tajam.
            Aku senyum kecil sebelum menghela nafas panjang. “Awak tak menyesal kahwin dengan saya?”
            “Irdina!”
            “Just saying…”
            Fayyih merengus geram sebelum mencempung tubuh aku masuk ke dalam bilik dan menghempas tubuh aku dekat atas katil. Kemudian dia melangkah ke bilik air tanpa sebarang kata. Aku tahu yang dia marah. Bukan marah sikit tapi marah sangat-sangat!
            Bila dia keluar dari bilik air, dia terus bentang sejadah dan tunaikan solat sunat. Aku hanya mendiamkan diri. Memang setiap kali Fayyih marah, dia akan menunaikan solat sunat bagi menenangkan diri dia. Bila dia dah tenang, kami akan mula berbincang dan setiap kali itulah, aku yang akan menang.
            Selepas selesai solat, lama dia berteleku dekat atas sejadah. Sedikit pun dia tak pandang aku.
            “Berapa banyak kali perlu saya cakap yang hanya awak yang saya cinta dan saya langsung tak menyesal jadi suami awak untuk awak percayakan saya? Kenapa asyik nak tanya soalan yang boleh buat saya marah?” Soalnya sedikit kesal tanpa langsung memandang aku.
            “I’m sorry…”
            “Everyone has their own flaws.  Yes, kakak awak memang cantik dan bergaya tapi awak lagi cantik, Dina. Walaupun awak tak pakai baju bergaya, awak masih lagi isteri saya yang paling cantik.”
            Aku menahan sebak. Memang aku tahu aku salah. Tak sepatutnya aku tanya soalan macam tu tadi dekat Fayyih. Kadang-kadang aku selalu terlupa, betapa lamanya Fayyih menunggu aku selama ni. Itu pun dah membuktikan bahawa dia tak menyesal menjadi suami aku.
            “I’m so sorry…” Aku menghampirinya sebelum duduk di hadapannya. Dia masih lagi memandang sejadah dan kali ni aku memegang kedua-dua belah pipinya supaya memandang aku.
            “Dina mintak maaf sebab selalu buat abang marah. Dina mintak maaf sebab selalu kecewakan abang. Dina sayang abang. Sayang sangat. You’re the love of my life dan Dina insya-Allah berjanji yang Dina takkan tanya soalan bodoh macam tu lagi. Kakak cuma masa silam dan Dina masa sekarang dan masa depan abang. Please, jangan marahkan Dina lagi ye…” ucapku panjang lebar tanpa mengalihkan pandangan.
            “Saya salah dengar ke?”
            Aku menggeleng. “Bukan saya tapi abang. You’re much older than me. Dina baru 25. Abang dah 30 tau.”
            Kali ni Fayyih tersenyum sebelum memelukku. “Jangan buat macam tu dah. Tahu pun yang kakak tu cuma masa silam.”
            “Tapi abang terkejut masa Dina yang jadi pengantin kan?”
            “Terkejut sebab memang abang nak Dina yang jadi isteri abang…”
            “Eh? Dina ingat abang kecewa?”
            Fayyih menggeleng sambil mengusap rambut aku. “Tak kecewa tapi bahagia.”
            Aku menepuk dahi. Buat rugi je aku mogok selama empat tahun ni. Bukan setakat menyeksa diri aku tapi menyeksa suami kesayangan aku ni sekali tanpa sebab.
            “Abang nak tahu kenapa Dina suruh abang jauhkan diri dari Dina?”
            Fayyih mengangguk.
            “Sebab Dina ingat abang tak suka Dina.”
            “Lain kali tanya dulu. Kalau tak, kita dah ada anak dah kot.” Fayyih tersenyum nakal. Aku terus cubit lengan dia. Gatalnya!
            “Abang sayang Dina. Jangan pernah lupa tau.”
            “Hmm…”
            “And I’m going to be here with you all the time.”
            “Hmm…”
            “One more thing, I can’t promise to fix all your problems but I can promise that you won’t have to face them alone.”
            Aku tersenyum senang sebelum mengangguk kecil. Terima kasih Allah sebab hadirkan Fayyih untuk diri ini.
            Dina sayang Abang Fayyih sangat-sangat!

p/s : Saya rasa cerita ni agak merapu tapi saya harap korang enjoy baca :) Saya memang tak pandai buat konflik. Heee... Enjoy!





Photobucket

78 comments:

  1. supper dupper best !!! :D
    cepat sambung kay ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya suuuuukkaaaaaaa!!!! da plot is way to be superb!!!

      Delete
    2. saya suka sangat cerpen ni best giler dah la hero dia hensom HIHI:D

      Delete
  2. kiuttttttttttt...hehehe...i loike :)

    ReplyDelete
  3. ish.. kenapa dina tak suka kat fayyih.. ai suke je dia.. kih kih kih... cpt smbung yunk... akak x ada tahap kesabaran y tinggi untuk menunggu..ehehe

    ReplyDelete
  4. cepat sambung.cik moon

    #penunggu tegar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya-Allah ASAP :) hehehe..terima kasih..

      Delete
    2. wah2..best...plot smooth je..suka! cepat smbung cik moon ye..sama2 :)

      Delete
    3. sama2..finally habes jugak..suka fayyih..haha..thanks cik moon..cerpen yg best! :)

      Delete
  5. handsomenye fayyih...kak moon,nak lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. kan kan? :D Insya-Allah ASAP :) terima kasih..

      Delete
  6. lama tunggu. at last ada jugak cerita baru.:D

    ReplyDelete
  7. Kak bulan, manis = gula. Saya nak lagi. Cepat sikitt. Hahaha

    ReplyDelete
  8. ahhhhh i'm melting kak liya . omoooo . please continue as soon as possible . *Oh my english . hehe

    ReplyDelete
  9. arghhhhh! kak moon nak kena sekeh laju-laju! I dah nak meroyan dah ni akak! bestt! sambung lagiii :D

    -bill-

    ReplyDelete
    Replies
    1. you jangan nak meroyan bill. you nak exam tau :P hahaha!

      Delete
  10. meroyan jap baca..hihi
    syoknyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.........
    cpt2 post part3 ye

    ReplyDelete
  11. meroyan dh ni kak oi...
    sukanyaaaaaaaaaaa
    nk n3 part 3 plak ye
    terbaikkkk

    ReplyDelete
  12. kak muuunnn!!!!!!!

    ok, saye lambat bce cerpen ni, tp ohsemmmmm, saye tgh senyum mcm gila ke hape je ni!!!!!!!! cooomeeeelllll

    ReplyDelete
  13. kak munnnn~~~~

    ok, saye lambat bce tp ohsemmmm~~~~ saye tgh senyum mACM GILA JE HAPE NI!!!!!!! sweeetttt comellllllll

    ReplyDelete
  14. heee! best kak moon! good job! sayang akak! :D

    -bill-

    ReplyDelete
  15. Kak Liya sambung jelah sampai dia ada anak . hehe :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha! tak mampoo rasanya nak sambung lagi. tengok dululah mcm mana nanti :D

      Delete
  16. alala . comelll jee . arin meltingg dah dgn fayyih kak :p heee

    ReplyDelete
  17. Fayyihhhhhhhh... Sweet dia kak mun! sweet mcm kak mun jugak la!!! hahahaha

    ReplyDelete
  18. jalan cerita yang menarik lagi tertarik... good dear.. menghiburkan... teruskan berkarya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe..terima kasih :D insya-Allah akan terus menulis selagi termampu.

      Delete
  19. so sweett...sy ske jln crita ni simple but nice

    ReplyDelete
  20. Citer ni best sgt..penuh dgn jalan cerita bahagia.. Takde konflik.. Lau nak jadikan sebuah citer lagi menarik, ade kan sedikit konflik, sedih supaye dpt mainkan perasaan pembaca.. Pape pun citer ni boleh di kateg0rikan ~terbaik~

    ReplyDelete
  21. Sumpah best gler!!

    ReplyDelete
  22. tgk gmbr fayyih trs smgt nak bc.... oh my handsome.... huhuhu

    ReplyDelete
  23. End this story with fap fap

    ReplyDelete
  24. Wah,bestlah fallenmoon.tahniah!!!!

    ReplyDelete
  25. kipidapp dongibab

    ReplyDelete

♥ Thanks for the comments.

Tomodachi :)

...