Page Fallenmoon/Liya Zafrina : Klik di sini
Group Atas Nama Cinta-Mu : Klik di sini

Tuesday, February 21, 2012

Promo Cerpen : Dia Berada Di Carta Hati!


“Tak nak!” Jerit aku sekuat hati ketika Amanina menarik tangan aku ke arah kereta yang dah elok terparkir dekat luar rumah aku.
“Jom!”
“Tak nak!” Aku geleng sambil menarik tangan aku. Sebelah tangan lagi sibuk menekup pipi menahan rasa sakit dekat gigi.
“Syaza, gigi kau dah makin teruk tu!” Amanina memang dah bertekad habis nak bawak aku pergi klinik gigi. Siap tipu aku lagi tau! Dia cakap nak bawak aku pergi makan tapi rupa-rupanya dia nak bawak aku pergi klinik gigi! Siap buat appointment lagi!
“Aku tak peduli!” Kalau Amanina bertekad nak aku pergi klinik, aku pulak bertekad tak nak pergi tapi tiba-tiba aku terasa tubuh aku dah diangkat.
“Abang!”
Abang aku hanya tengok aku sekilas sebelum meletakkan aku di tempat duduk belakang. Dia ambik kunci kereta dari tangan Amanina sebelum menyuruh Amanina masuk ke dalam kereta. Awal-awal lagi, dia dah bagi warning suruh aku jangan nak lari. Aku ni kalau dengan abang, takutlah jugak sebab bila dia garang, dia menakutkan tapi kalau dia baik, percayalah cakap aku yang dia ni sweet sangat! Tak percaya cakap aku, tanya Amanina! Dah lama dia suka abang aku tapi dia buat senyap je!
“Apa nama klinik tu, Nina?” Tanya abang. Aku yang duduk dekat kerusi belakang dah muncung macam itik. Aku tak suka pergi klinik gigi! Lainlah kalau doctor gigi tu, doctor gigi aku masa kecik-kecik dulu. Kalau doctor tu, aku nak tapi kalau doctor lain! Tak nak tak nak!
“Klinik Harmoni.”
Abang memalingkan kepalanya ke arah aku. Aku hanya memandangnya dengan muka geram sambil berpeluk tubuh.
“This is for your own good, dik.”
Aku diam dan terus pandang ke luar tingkap. Malas nak cakap apa-apa dah sebab aku tahu apa yang abang cakap tu memang betul. Aku je degil! Kalau gigi aku rosak, kan dah tak cantik gigi aku yang tersusun ni!
Abang hanya mengeluh lemah sebelum terus memandu pergi dari situ. Aku pulak tak tahu nak buat apa dalam kereta ni. Nak memberontak, tak ada gunanya. Baik aku pergi je klinik tu. Malas nak bertekak bagai dengan abang. Dahlah dia ada penyokong paling setia, si Amanina tu!
“Abang...”
“Hmm?”
“Pasang radio, please.”
Abang dah tersenyum. Dia tahu aku kalau merajuk tak pernah lama! Seminit dua je lepas tu aku mesti cakap jugak dengan dia.
**
Aku renung Amanina yang tengah khusyuk memerhati abang aku yang tengah bercakap dekat telefon. Aku tersenyum apabila melihat Amanina yang tiba-tiba tersenyum sebelum menunduk kepalanya. Entah apalah yang minah tu tengah fikir agaknya?
“Ehem...ehem!”
Amanina pandang aku sebelum menjongket kening tanda bertanya. Aku hanya tersenyum sumbing sambil menghalakan jariku ke arah abang. Dia terus membulatkan matanya, konon-konon tak suka padahal aku tahu dia suka! Saja je tu!
Selepas abang selesai bercakap dekat telefon, terus dia masuk dan duduk di sebelah aku.
“Siapa tu?” Soalku sambil memandang telefon bimbit di tangan abang.
“Kawan...” jawabnya ringkas sebelum memasukkan telefonnya ke dalam poket seluar. Dahi aku berkerut. Entah kenapa aku macam tak percaya apa yang abang cakap.
“Abang jangan tipu Syaza.”
Abang pandang aku sebelum ketawa kecil. “Kenapa pulak nak tipu?” Dia berkata sambil menjongket kening.
“Abang....”
“I like her...”
Aku terdiam. “Siapa dia tu?”
Syahrul pulak yang terdiam. Aku garu kepala sebelum memandang ke arah Amanina yang duduk agak jauh dari kami berdua. Kalau dia tahu hati abang dah berpunya, apa agaknya reaksi dia?
“Nor Syaza binti Ahmad...”
“Doktor dah panggil tu...”
Aku pandang abang sebelum bangkit dari duduk dan masuk ke dalam bilik doktor. Memang kalau ikutkan hati, tak ada maknanya aku nak masuk sorang-sorang dalam bilik doktor tu tapi masa abang cakap nak teman aku dalam kereta tadi, aku cakap tak nak. Konon-konon nak buat berani tapi bila dah masuk dalam bilik ni, rasa macam nak menjerit panggil abang kat luar.
“Cik Nor Syaza?”
“Ya...” Aku pandang doktor lelaki dekat depan aku sekarang ni. Dia hanya tersenyum sebelum menghalakan tangannya pada kerusi panjang. Aku menelan liur sebelum tersenyum sumbing. Jantung pulak dah berdegup kencang.
“Duduk dekat sini ye, doktor?”
“Ya... Duduklah. Saya nak check dulu. Oh ye, saya Doktor Ridhwan.”
Aku angguk sikit sebelum duduk di atas kerusi panjang tu. Aku menurut lagi apabila doktor tu suruh aku baring dan bukak mulut luas-luas. Nyaris aku nak termuntah bila dia masukkan cermin tu ke dalam mulut aku.
“Gigi awak berlubang...”
“Besar ke kecik?”
“Sederhana...” Dia tersenyum kecil. “Kita terus tampal ye?” Dia mengarahkan sesuatu dekat pembantu dia sebelum kembali memandang aku yang dah serba tak kena.
“Okey...”
“Awak takut ke?”
Aku angguk. Memang tak nak tipu. Aku memang takut! Takut sangat-sangat!
“Relaks je. Tak sakit pun.” Dia memujuk perlahan sambil melabuhkan duduk di atas kerusi di sebelahku. Aku pandang muka dia lama. Comellah pulak muka doktor ni bila dia asyik senyum. Manis je!
“Kita start sekarang ye...”
 “Doktor!” Aku jerit kuat sebelum duduk. Doktor Ridhwan dah pandang aku lain macam. Dia yang baru nak menyentuh alat-alatan yang tersusun dekat atas dulang besi terus terhenti.
“Err... doctor nak tampal gigi je kan?” Tanyaku cemas.
“A’ah. Kenapa?”
Aku menggeleng sambil menarik nafas lega. Setakat tampal takpe lagi, tapi janganlah cabut. Mau bergegar klinik ni nanti dengan jeritan aku!
“Kalau awak nak saya tampal hati awak pun boleh.”
Aku tercengang. Kenapa nak tampal hati pulak ni? Apa kaitan hati dengan gigi?
“Kenapa pulak, doctor?”
Doktor Ridhwan hanya tersenyum sebelum menyuruh aku baring balik. Aku hanya menurut tapi aku tetap jugak nak tahu kenapa dia nak tampal hati aku ni?
“Doktor, kenapa?”
“Kenapa apa?” Dia suruh aku bukak mulut.
“Kenapa doktor nak tampal hati saya?”
“Supaya ada nama saya dekat hati awak tu,” balas Doktor Ridhwan tenang sambil tersenyum. Mata aku terus membulat. Ya Allah, mulut doktor ni! Manis bukan main! Sebab selalu check gigi orang ke?
“Haaa... okey, doktor boleh tampal gigi saya sekarang.” Aku tekankan perkataan gigi.
Doktor Ridhwan hanya ketawa sebelum melakukan kerja dia. Aku pulak dah terpaku. Melihat wajah dia yang sedang bersungguh-sungguh menampal gigi berlubang aku, entah kenapa buat aku rasa tenang. Buat semua ketakutan aku hilang. Sama macam doktor gigi aku masa kecil dulu.
**
Entah kenapa aku lalu lagi dekat depan klinik doctor ni! Aku pandang lama tanda nama klinik ni sambil bercekak pinggang. Kenapa aku asyik datang sini haa?
“Syaza....”
Aku terus berpaling ke belakang sebelum tersentak sebab tengok Doktor Ridhwan tengah berdiri dekat belakang aku sambil tersenyum manis. Ikutkan hati nak aje aku lari sekarang tapi nanti apa pulak kata doktor ni!
“Awak buat apa kat sini?”
“Saya saja lalu kat sini,” balasku cepat.
“Pejabat awak dekat sini ke?”
Aku geleng. Ya Allah, kenapa cepat sangat badan aku memberi reaksi? Nampak sangat aku sengaja lalu depan ni walaupun aku pun tak tahu sebabnya!
Doktor Ridhwan tersenyum lagi. “Awak nak jumpa saya ke?” Tanyanya sambil memeluk tubuh.
“Buat apa saya nak jumpa doktor? Gigi saya dah elok dah...”Aku tayang gigi aku dekat dia. Doktor Ridhwan tersengih aje sebelum berjalan masuk ke dalam pintu kliniknya. Eh, dah nak masuk dalam ke?
“Jom masuk dulu. Sekarang ni takde patient,”ajaknya sambil membuka pintu luas untuk aku. Lama aku terdiam dekat situ. Nak masuk ke tak nak? Kalau masuk, nanti dia ingat aku betul-betul nak jumpa dia tapi kalau tak masuk....
“Syaza... jom masuk.” Dia memanggil aku lagi sekali.
“Takpelah, doc! Saya nak balik dulu. Nanti abang saya risau pulak. Assalamualaikum...” Laju aje kaki aku melangkah meninggalkan Doktor Ridhwan tapi sempat lagi aku berpaling ke arahnya yang masih lagi bersandar di muka pintu sambil memerhati aku. Aku terus berpaling ke depan dan terus melangkah dengan hati yang berdebar-debar. Doktor ni dah buat apa dengan hati aku?! 


Photobucket

5 comments:

  1. Best2 ! Tak sabar nak bace yg full . :)

    ReplyDelete
  2. doktor tu dah tampal hati syaza dengan nama dia kat situ.. hehe~

    ReplyDelete
  3. Nakkkk lagi.. Hehe ada baca promo kt fb.. Hehe bkn men ag tggu.. Akhirnya dpt.. Xsaba nk bc full version..

    ReplyDelete

♥ Thanks for the comments.

Tomodachi :)

...